September 17, 2010

...kepulangan....

Assalamualaikum



Alhmadulillah setinggi2 syukur kita ucapkan kepada Allah iaitu Khalik kita. Sesungguhnya lafaz syukur itu bukanlah semata dengan lidah, akan tetapi seharusnya dengan seluruh anggota yg diciptakan olehNya. Tidak kiralah samada tangan, mata, telinga, kaki, hidung dan sebagainya. Masing3 ada cara tersendiri untuk kita tuturkan sebagai tanda syukur kita kepada Allah. Yg menciptakan segalanya. Dengan mata itu, kita melihat kepada kebesaran2Nya didunia ini, dengan tangan, kita menghukurkan segala kebaikan dan begitulah seterusnya. Kerana kelak mereka itu semua akan berhadapan dengan mahkamah Akhirat. Dan merekalah yg akan menjadi saksi kepada segala perbuatan yg telah kita lakukan dimuka bumi ketikamana kita diberi peluang untuk hidup untuk seketika sewaktu dahulu.



Tidak ada apa yg ingin saya ketengahkan dalam post pada kali ini sebenarnya, melainkan sekadar perkongsian hari lebaran semata.=)
Masih tidak terlalu lambat rasanya sekiranya saya mengucapkan ucapan hari Kemenangan kita, Eidil fitry kepada seluruh umat Islam yg telah berjaya menghabiskan "training" didalam bulan yg mulia Ramadhan yg lalu. Selamat hari kemenangan kepada semua. Setibanya hari raya, telinga dan mulut kita tidak dapat dipisahkan dari laungan takbir raya yg amat2 mendayu2 di ruangan angkasa. Allahu akbar3...La Ilaha Illallah huallahu akbar...(sehinggalah seterusnya)... Mungkin kita sedia mengetahui, ucapan inilah yg dilaungkan oleh Rasulullah ketikamana peristiwa pembukaan Kota Makkah daripada golongan musyrikin kuffar. Ucapan kebesaran inilah yg dilaungkan setelah Kota Makkah dapat ditawan oleh kaum muslimin ada ketika itu. Amat besar sekali pengertian laungan yg sering kita laungkan disaat tibanya musim perayaan eidil Fitry ini. Suatu laungan kemenangan. Allahu akbar.



Namun, perlu diingat sahabat2 sekalian, laungan itu tidak bermakna kita telah berjaya mendapat kejayaan yg sebenarnya. Tidak sama sekali. Tidak bererti kita telah menjadi seorang hamba Allah yg telah berjaya melaksanakan segala perintahNya. Tidak!! Tidak bererti pabila kita selesai menamatkan perintah supaya berpuasa dan sebagainya pada bulan Ramadhan, kita telahpun bebas untuk melakukan segalanya. Tidak bermakna, jika di bulan Ramdhan dahulu, kita disuruh untuk memperbanyakkan ibadat, akan tetapi di luar bulan ramadhan, kita bebas untuk melakukan segala maksiat. Tidak sama sekali. Moga kita diberi perlindungan olehNya daripada semua itu. Nauzubillah.




Pabila tibanya saat hari lebaran, anak2 perantauan mulalah kembali menjejak ke tempat tnah kelahiran mereka. Begitulah rutin setiap tahun. Ahli keluarga masing3 gembira kerana dapat bertemu dan berkumpul untuk sama2 merayakan hari yg penuh dengan seribu makna itu. Masing2 pulang ke pangkuan keluarga. Semuanya gembira. Gembira kerana setelah lama tidak bersua muka. Gembira menikmati pertemuan setelah menghadapi perpisahan yg sementara. Dan setelah berakhirnya raya, maka mulalah anak2 rantauan ini kembali ke rantauan masing3. Maka berlakulah perpisahan sementara buat kali yg berikutnya. Itulah fitrah. Setiap yg datang akan pergi. Perlu kita sedari, pabila kita dijemput pulang oleh Allah suatu tika kelak, untuk berkumpul disuatu tempat yg diberi nama Mahsyar, sudah tiada lagi untuk pulang kedunia seperti pulangnya kita ke kampung. Jika kita pulang ke kampung, sudah semestinya adalah ole3 yg kita sediakan untuk warga yg di kampung. Seperti itu juga ke Mahsyar nanti. Perlu ada ole2 ataupun bekalan untuk kita bawa bersama. Tambah2 lagi, kepulangan yg kekal. Kepulangan setelah penat bekerja didunia. Maka barangsiapa yg telah bertungkus lumus dalam mengumpulkan harta( pahala) , maka akan bersenang2lah mereka setelah kembalinya mereka ke kampung ( mahsyar ). Akan tetapi barangsiapa yg malas dan berfoya2 semasa dalam tempoh pencarian harta ( pahala ), maka sia2lah masa mereka dan amat2lah rugi peluang yg telah diberikan kepada mereka ketika saatnya mereka kembali ke kampung mereka kelak yakni mAhsyar. Maka, marilah sama2 kita bekerja2 sesungguh2nya didunia ini, sebelum saat kepulangan kita menjemput kelak. Siapa2 yg rajin dalam mengumpulkan harta, maka beruntunglah mereka. Akan tetapi, siapa2 yg sebalinya, rugilah mereka. Kerana sesungguhnya kepulangan kita itu tidak ada patah balik untuk kali kedua. Sesungguhnya kepulangan itu adalah suatu yg teramat pasti ketibaannya.



Sempena dengan hari raya ni, marilah sama2 kita teruskan keazaman kita selaku seorg hamba dalam mmperbaiki mutu amalan yg dilakukan. Jangan sesekali terundur ke belakang, akan tetapi teruslah sentiasa maju ke depan. Life must be "straight", and not to "U-turn". Kalau dalam bahasa melayunya, kehidupan itu perlu sentiasa ke depan, dan jgn sesekali berpatah balik ke belakang..dengan prinsip ini jugalah, Islam menyuruh kita sentiasa memperbaiki diri kita seharian ke arah yg lebih baik dan bukan ke arah yg lebih teruk. Nauzubillah min zaalik. Jika ketika di bulan Ramadhan dahulu kita sering membaca Al quran, kenapa tidak selepasnya Ramadhan? Jika di masa bulan Ramadhan dahulu kita sering berqiam, kenapa tidak selepasnya Ramadhan? Tepuk dada, tanyalah iman kita...Adakah kita ini termasuk dalam golongan yg "U-turn" @ golongan yg "straight"...?Renungkanlah wahai diri. Diri oh diri..

No comments:

Post a Comment