December 31, 2011

selamat tahun baru, moga menjadi diri yg baru~2012

Salam sejahtera.


Alhamdulillah masih lagi diberikan  ‘masa’ oleh Allah yg telah menciptakan masa untuk meneruskan saki baki hari yg tinggal kerna besok kelak akan dipanggil pulang jua. Ada diantara kita pada saat ini mungkin sudah ditamatkan masa olehNya, mungkin juga ada yg masih lagi berbaki sesaat cuma untuk terus melihat keindahan dunia yg telah Allah hamparkan buat hamba2Nya yg bersyukur mahupun yg tidak. Allah, Maha pemurahnya Engkau. Tiada selain Engkau yg mengasihi kami. Itulah sebabnya kita perlu berterima kasih buatNya sementara kita masih lagi diberi peluang untuk menjenguk indahnya alam pinjaman ini, betapa permainya kejadian yg telah Allah sediakan untuk sekalian manusia. Dan manusia itu tidak lain adalah diri kita yg sedang membaca risalah ringkas  ini.


Pada saat ini, sedar mahupun tidak, mahu atau enggan, rela atau paksa, kita telah dihanyutkan oleh aliran masa yg begitu deras sekali mengalir ke muaranya. Ya, masih dalam perjalanannya ke muara itu. Muara pengadilan. Kita telahpun ditolak oleh masa itu untuk sama-sama menuju ke arah muara itu.Dibawa arus masa yg sedang mengalir.

Sekarang ini kita sedang melalui suatu daerah yg ditandakan sebagai Daerah Tahun 2012. Baru sahaja melepasi satu daerah yg penuh dengan erti hidup buat seorang insan. Padat dengan isi2 sejarah yang telah diisi selama 1 tahun. Maka kini kita sedang melalui satu daerah yg asing lagi baru, yg dihadapannya kelak, belum diketahui lagi sekuat mana hali lintang yg membadai, jernih atau keruh air di depan sana, gelap atau cerah hari yg mendatang, masih dalam rahsia pencipta.


Terus melangkah

Bak kata pepatah inggeris, ‘yesterday was a history, today is present and tomorrow is mystery’. Jika  ditilik pepatah itu, memang ada benarnya. Sememangnya kita ini sedang menulis sebuah sejarah tentang diri kita. Sejarah kita dari dahulu sampailah saat kita di’kerah untuk pulang’ suatu saat nanti, telah dan sedang dicatit dan ditulis oleh pelakar sejarah dunia manusia, Raqib dan Atib. Mungkin kita tidak menyedarinya kan?Emm..memang. Kita tidak pernah bersua dengan mereka. Tapi, mereka sejak dahulu mengawasi kita. Mengawasi untuk menulis sejarah kita. Sejarah yg baik atau sebaliknya. Semuanya telah ditulis sebagai bukti pembalasan kita pada suatu hari kelak. Tidak pernah satu saat pun mereka lalai dari kita, Cuma kita yg lalai dengan mereka. Allahu rabbi..

Akan tetapi, langkah perjalanan hidup kita perlu diteruskan. Biarlah sejarah buku hitam kita yg dulu dijadikan sebagai sempadan di dalam diri kita buat hari yg mendatang. Jadikan ia sebagai ‘guideline’ untuk kita terus melangkah dalam masa yg singkat ini. Terus dan terus. Setiap saat kita mengharungi aliran masa. Saat demi saat berlalu. Minit, jam, hari dan seterusnya. Yang penting sinar untuk terus hidup dalam RedhaNya masih ada. Usah dicari malam yg hilang, tetapi carilah pagi yg menyinar esoknya. Sesungguhnya sejarah hitam yg silam akan terus memanggil kita selagi kita membalas panggilan itu. Maka harus kita sapu bersih2 segala kotoran2 hitam yg lalu dari lapangan akal kita. Sebaliknya kita perlu menulis kembali ia dengan abjad2 suci yg akn menhilangkan segala kotoran yg lampau.

Firman yg MAha mulia:
“sesungguhnya kebaikan itu akan menhilangkan keburukan..”Al Ayah.

Maka, jangan difikir perkara yg lepas, sebalikya jadikan ia hanya sebagai sempadan dalam hayat hidup yg masih ada. Apa yg perlu difikirkan adalah mengatur langkah ke hadapan dengan lebih yakin dan benar.
So, moralnya, sentiasalah menasihati diri kita yg sentiasa liar dari cahaya Allah. Lakukankan kebaikan untuk ‘cover’ balik kejahatan yg tlh kita lakukan pada tahun lalu. Allah itu Maha Pemurah lagi Maha Memberi ampun. Jangan takut ea. PENCIPTA kita amat2 baik, lebih baik dari sekalian makhluk yg pernah kita jumpai. Carilah rahmatNya dibawah teduhan MaghfirahNya, jangan diintai murkaNya di dalam KeangkuhanNya. Sentiasalah nyalakan sinar ‘positif’ dalam jasad kita moga2 terkeluar dari amalan kita sinar yg menyinari sekalian insan, insya Allah. Ingatlah, sejarah hidup kita tidak akan berakhir dengan berakhirnya masa kita di dunia, akan tetapi akan disemak olehNya di saat Pengadilan nanti. Ingat ye!!^^

Selamat menhadapi tahun baru, selamat berubah untuk diri yg baru yg lebih baik..
~berusaha untuk menjadi yg terbaik, Walaupun kita bukan yg terbaik~

Suratan dari sahabat, dunia akhirat^^.  


Akhir bicara, buat santapan telinga..=p

November 24, 2011

Monolog si hati dengan akal...

Assalam dan Alhamdulillah. Dapat lagi peluang untuk mencoret serba sedikit di ruangan blog ni, walaupun dah lama tertinggal, mengusang dek debu2 sejarah.. Apapun kita memang perlu berterima kasih untuk segala pemberian yg tak terhingga oleh si Dia kepada kita sehingga ke saat ini. ALHAMDULILLAH.Mari sama2 kita berterima kasih buatNya.


Tapi, kenapa perlu berterima kasih?Bukan ke apa yg kita peroleh ni sebab usaha kita?

Hmm..ye ke disebabkan usaha kita?

Ye kot...errr..

Rasenya taklah. Sape cakap semuanya kita yang usaha?

Kita berusaha ke untuk dapatkan oksigen?

Kita berusaha ke untuk dapat minum air?

Kita berusaha ke untuk dapat melihat wajah ibu ayah kita?

Kita berusaha ke untuk dapat berjalan pergi ke kuliah @ sekolah?

Kita berusaha ke untuk dapat merasai rasa sedap masakan ibu kita?

Kita berusaha ke untuk menjamin kesihatan tubuh kita?

Kan jawapanya TAK. Betul tak?
^_^
DAh tu sape yang uruskan semuanya tu?

Hmm...nk tau sape yg menguruskan semua perkara tu?

Jawapannya, TUhan kita, yang menciptakan kita sebagai makhluk yg paling 'canggih'.

Yang juga menciptakan lapisan2 langit yg amat2 tinggi.

Yang menciptakan bumi yang indah. Yang 'menghiasi' alam dengan bebintang bersama rembulan.

ALLAH~^_^

Allah la yg membuat semua itu.

Dia lah juga yang menjaganya.Hehe..

Oleh itu  perlu tak kita berterima kasih?^^

Perlu lah kan~

Pastu ape yang perlu kita buat untuk terima kasih?

Hmm...mudah je..

Sebagai contoh, ape yg akan kita  buat untuk berterima kasih kpd mak ayah kita?

Hmmm..ape yer?

Mesti lah kita ingin menceriakan hati mereka kan..

Mstilah kita ingin mereka gembira dengan kita kan..

Mesti kita tidak ingin melihat mereka marah disebabkan kita kan?

Mesti kita tidak mahu melihat mereka sedih, menangis kerana kita  kan?

so, begitu lah jawabnya.

KIta jangan buat Allah marah kat kita..

Jangan buat Allah bencikn kita..

Jangan buat Allah berpaling dari kita ye..

bleh tak?^_^

tak payah kan..

Buat apa yg Allah suruh dan tinggal apa yg Allah larang/ tak suka...

Tapi kalau kita dah buat Allah marah kat kita? Macamana ye?

Hmmm..

Nak tau tak satu perkara?

 
Nak tau tak bahawa Allah itu suka mengampun dosa2 makhluknya..

Nak tahu tak Allah itu amat2 lah sayangkn kita?

Nak tahu tak, Allah itu amat2 mengharapkan kita untuk pulang ke pangkuannya?

Allah itu lebih suka untuk memasukkan hamba2Nya ke dalam Syurga tau, walaupun Allah juga 


^_^...Tak pe kalau tak tau.

Mulai sekarang, jangan lagi buat Allah marah, jangan lagi buat Allah kecewa dengan kita..

Allah sayang kat kita, pastu takkan kita tak sayang kat Dia?

Kan kan..

Allah....

Dia memang PEMURAH DAN PENYAYANG. MAHA PEMURAH DAN PENYAYANG.

Allah..

...
...
...
Betapa jahatnya aku ini, Engkau berikan aku segala2nya, apa yg aku pinta semuanya Engkau beri..

Apa yg aku sedih, semuanya Engkau basuhkan dengan air keriangan.

Segalanya2, engkau berikan kepadaku ya Allah.

Akan tetapi, aku sedikitpun tidak pernah kenal erti untuk berterima kasih kepadaMu.

Jahatkan aku ni?T_T

Ampunkan aku duhai tuhan yg maha penyayang...

Ampunkan aku duhai tuhan yg maha penyayang...

Ampunkan aku duhai tuhan yg maha penyayang...

aku ini memang makhluk yg engkau ciptakan sebgai yg mudah untuk lupa..

Lupa untuk berterima kasih.

lupa akan pemberian2Mu itu..

Mudah sekali untuk lupa.

Ampunkan aku duhai tuhan yg maha penyayang...

Satu saat lagi, engkau akan memanggilku balik..

Engkau akan tanya aku tidak cukupkah lagi segala nikmat yg Engkau berikan kepada ku.

Engkau akan tanya aku, adakah ada lagi tuhan Pencipta yg lebih baik dariMu?

Engkau akan tanya aku, adakah lagi pencipta yang lebih pemurah dariMu?

Adakah ada tuhan lain yang lebi baik sehingga kamu menderhakaiKu?

Pada saat itu, aku tidak mampu untuk menjawabnya, duhai tuhanku, duhai Penciptaku.

Hanya satu jawapan sahaja yang datang menemaniku.

TIDAK ADA TUHAN/ PENCIPTA SELAIN MU. DUHAI PENCIPTA SEKALIAN ALAM.

Tapi pada waktu itu aku sudah lagi tidak mampu berkata2.

Lidahku sudah engkau bisukan. Kerna dulu lidahku inilah yg kuat melafazakan 'dusta'.

Allahu rabbi...

Ampunkan aku duhai tuhan yg maha penyayang.....
Insaflah diri yg bernama INSAN.~
SEbelum Allah menanyakan soalan itu, alangkah baiknya jika kita menanyakannya dulu kepada diri kita.
Moga kita termasuk ke dalam golongan yg tahu erti terima kasih...^^


Dari hati kepada akal...
29 ZulHIjjah 1432H.





October 17, 2011

Alangkah indahnya jika....

Kita banyak melihat orang tidak sabar dengan penantian hidup, mudah sahaja berputus asa dengan ujian, mudah mengalah apabila dihimpit masalah. Kadang2 masalah itu tidaklah terlalu besar, akan tetapi jiwanya terlalulah kecil untuk berhadapan dengan masalah tersebut. Baru sahaja selangkah kaki melangkah, sudah berpuluh hamburan kata diluak. Masakan dapat diteruskan hidup jika hanya pandai berkata, akan tetapi 'dangkal' untuk bekerja. Masakah dapat dilalui denai2 hidup yg masih berbatu2 di depan jika selangkah melangkah sudah mengeluh mencemuh. Perlu diingat duhai insan, laluan kita tidak akan selalu lurus, tidak selalu terang akan tetapi akan ada simpang, akan ada rintang di hadapan. Penghujungnya pula tidak lagi diketahui bila akan tiba. Hanya perlu bersiap untuk sampai ke sana. Perlu bersabar dengan loba2 di jalanan pulang.

Alangkah indahnya jika insan bersabar. Bersabar dengan 'sajian' y lebih mewah, lebih indah, lebih permai. Amat2 indah dan mahal 'sajian' yg dihidang. Cuma perlu menunggu untuk sampai ke muara hidup di hadapan. Di muara itulah terdapat taman yg amat indah bg insan yg sabar. Juga ada lohong derita yang amat memeritkan bg insan yg tidak sabar dengan 'rintang2' hidup di sepajang perjalanan.
Jika bersabar maka berolehlah taman, dan jika tidak maka dicampaklah ke dalam lohong yg tersedia.

Memang,kita akan terus dihadang dengan berbagai2 onak dan loba2 di jalanan. Akan tetapi kita sudah diberikan AKAL oleh pencipta untuk mengelak onak2 itu. Akal yg bertugas sebagai pemilih antara taman dan lohong. Pemilih untuk sabar atau tidak. Pemilih antara gelap atau cahaya yg menyuluh. Pemilih untuk segalanya. Amat beruntunglah jika kita pilih  untuk sabar dan cahaya kerana cahaya dan sabar adalah 'pari2' yg memberi arah kpd insan untuk ke 'taman' di hujung sana. Dan punahlah insan jika tersilap memilih gelap dan 'loba2' di jalanan kerana itu adalah bayang yg mengheret ke dalam lohong sana. Beringatlah duhai insan.

Alangkah indahnya jika insan bersabar.

Namun apa yg perlu insan sabar?

Sudah lupa ya?Ingatlah balik pesan penghulu kepada perutusan Agong. Baginda telah berpesan sewaktu ketika dahulu. Pesan itu terus mengalir dari lisan2 pewaris baginda pada waktu ini. Ingatkah duhai insan?

Tidak mengapa jika sudah lupa. Memang insan sering kali lupa.Seringkali hanyut dalam ulikan tidur yg panjang. Tidak mengapa. Akan tetapi, bangkitlah untuk terus melangkah ke depan. Selagi insan2 sekalian nyenyak tidur di kamar dunia, selagi itu akan kalian terus lupa akan pesan itu.

APa pesan itu?

Pesan itu ada pada kalian semua. Sudah terukir dalam lembaran2 suci sejak berzaman,berkurun lamanya. Sudah lama lembaran2 agung itu tidak 'dijamah' oleh insan2 sekalian. Mungkin kerana nyenyak tertidur. Tapi xmengapa, perlu cuma bangun dan bagkit. Peganglah kembali lembara2 suci itu. Penuh dengan berkat cahaya. Penuh dengan iktibar untuk disajikan. Peganglah ia sekemas2nya, nescaya tidak akan lena lagi dengan ulikan dunia. Itulah pesan Muhammad bin Abdullah, utusan Allah.

SABArlah dengan segala pesan2 itu. Pesan terhadap diri, pesan terhadap ayah emak, pesan terhadap sejagat, pesan untuk umat, pesan agar menjaga sebaik2nya DEEN yg telah diturunkan. Dengan DEEN inilah kita dapat beroleh 'mohor' untuk ke taman kelak nanti. Bersabarlah jika....

-orang mengejek kita kerana kita membawa agama kita.
-orang mencemuh kita kerna kita mengikut apa yg telah Nabi kita pesan.
-orang mengatakan kita sudah lari dari 'masyarakat dunia' yg lebih 'maju' dari kita yg menjunjung         kalimah Allah.
-orang kata kita itu dan ini.

biarlah dengan kata2 mereka. Asalkan kita beroleh taman yg telah disediakan nanti. Asalkan kita patuh dengan segala pesan junjungan kita, rasulullah SAW. Biarlah mereka dengan mulut2 mereka. Kita terus bersabar dengan hati kita.=)

~berSAbarLah dEnGan NafAs YaNg BArU~

p/s:lembaran yg dimaksudkan tu adalah hadis dan Quran..dan segala pesan itu adalah segala syariat Islam yg mulia.
Harap beroleh manfaat ya=)
                                              

October 11, 2011

A new DAy HAs COme~

Salam sejahtera buat sahabat2 sekalian. Mari sama2 kita bersyukur kepada Allah yang telah memberikan kita segala nikmat dan kesenangan untuk hidup di atas muka bumi ini. Alhamdulillah3..

Syukur itu tidak hanya dalam skop zikir yakni melalui lisan semata, akan tetapi melingkupi segenap aspek aktiviti harian kita, ataupun dalam erti kata lain, berterima kasih. So, klau sebut pasal berterima kasih ni, banyak kaedah dan cara yg dapat kita buat. Sebagai contoh, berterima kasih melalui perbuatan iaitu dengan melakukan segala suruhan atau perintah dan dalam masa yang sama kita meninggalkan perkara2 yang ditegah dan perkara2 yg makruh yakni tidak disukai oleh seseorang. Secara mudahnya kita berterima kasih kepada Allah dengan membuat segala perintahNya seperti solat, puasa, tutup aurat, mengasihi ibu ayah dan sebagainya.

******************************************
Allah 'berpesan' dengan kalamNya yg suci "sesungguhnya Allah tidak mengubah (perangai, keadaan, nasib...) sesuatu kaum itu sehinggalah mereka sendiri yang mengubahnya...."-surah Ar Ra'd.
Dari ayat ini, dapat kita fahamkan bahawa sesuatu nasib seseorang itu tidak akan berubah dengan sendiri tanpa ada usaha atau tindakan untuk mengubahnya. Maknanya malas itu tidak akan menjadi rajin jika hanya dibiarkan dan hanya menunggu masa rajin datang. Tidak akan yer. Akan tetapi perlu ada usaha untuk melawan atau untuk menepis rasa malas itu dari terus bersarang dalam diri seseorang itu.

Maknanya lagi, perangai kita yg buruk-nauzubillah- tidak akan lari dari kita sehinggalah kita besedia untuk membuangnya jauh2 dari kehidupan kita. Tanpa koreksi dari diri kita sendiri, ia tidak akan betul dengan sendirinya. Sama sekali tidak akan. Sebaliknya ia harus dibuang jauh2 dan dipagari dengan seribu macam sifat2 yang baik agar ia tidak kembalik bertakhta di dalam hati kita.
Soal kejayaan kita pulak, memang sudah terang lagi nyata, setiap orang atau insan mengimpikannya, akan tetapi harus sedar bahawa keadaan diri kita yang memutuskan samada  kejayaan itu berhak atau tidak untuk kita miliki. Memang tidak dinafikan tiada manusia yang mendambakan kegagalan, cuma kebanyakan mereka seolah2 mencampakkkan diri mereka ke dalam lohong kegagalan. Kenapa tidaknya, rasa hendak berjaya memang ada tersimpan jauh di dalam hati, akan tetapi, rasa bosan dan malas membaca pula erat dalam genggaman. JIka begitulah keadaan yang berlaku, memang mustahil untuk sesuatu kejayaan diraih kecuali  'perkara2' yg mengundang kegagalan itu diusir jauh.

Apa yg perlu diingat, sesuatu tidak akan berubah sehingga ia diubah. Dan siapa pengubahnya itu, jawapannya adalah kita si yang bertanya.=)

A new day has come....

it is the time we're waiting for...time to change!no more fall, no more failure, no more sad, no more pain but there is a lot of joy, a lot of success, a lot of happiness...lets get it..
A new day has come....

jika dahulu kita terkebelakang, sering kali rebah, seringkali resah, seringkali gagal..akan tetapi perlu diingat...A NEW DAY HAS COME,...masa untuk kejayaan yg baru...
mentari yang baru yg membawa sebuah sinar yang baru...baru untuk setiap yang baru...^_^
Maka bersiaplah untuk menerima suasana yg baru, kejayaan yg baru...dan yg paling penting kehidupan yg baru yg lebih baik..lets start a new fight!^^

Kobarkanlah smangat yang sedia ada dengan nyalaan yang lebih terang dan penuh dengan semarak cita. Nyalakanlah bara yang sudah mati, kerna ia akan terang kembali terang dengan smangat yang baru. Dan tetaplah dengan pesanan Allah, " la tai asuuu min rahmatillah..", "jganlah kamu berputus harap drpd rahmat Allah..".

Got to Go, lets start a new fight!A new season!

~bErnaFasLah deNgan nAma TuHanMu...~

September 05, 2011

coretan di permusafiran Ramadhan..

Salam Ramadhan Kareem buat sahabat semua. Sudah lama nikmat jari jemari yg d kurniakan Allah ini tidak lincah memetik key pad kat ruang blog ni. Ala kulli hal, alhamdulillah krn msih berpeluang untuk mencoret serba sedikit lakaran idea  untuk ruangan 'sembang' kita pada kali ini.

Masa yg kita sedang lalui sekarang ini sentiasa bergerak ke hadapan. Tidak sekalipun akan berpusing balik. Ia sedang menuju ke arah suatu kepastian yg nyata. Kepastian yg akan terjadi.
Saat2 yg kita lalui semua tidak sama, walaupun 'nama2'nya sama, walaupun hari yg kita jalani seolah2  berulang2, akan tetapi ia memang sesekali tidak sama. Jelas sekarang ini kita sedang berada di saat2 keemasan. Saat yg paling berharga sebagai seorang muslim, yg mngaku bahawa Allah itu pmerintah alam, dan Muhammad itu utusan perwakilan daripada Allah kepada suku masyarakat manusia di bumi. Maka sekalian muslim di waktu ini sedang menjalankan satu perintah Allah sempena keberadaan di saat, bulan yg penuh dengan barakah ini, Ramadhan Kareem.

Masa terus menjalankan amanahnya. Terus berlari laju ke hadapan. Tidak menunggu siapa2, tidak menendahkan segala pujuk rayu. Hanya satu, terus berlari ke hadapan. Yang cepat beruntung, yg berlengah ketinggalan, yg lambat akan rugi.

Berlalu Ramadhan, mengheret saki baki hari dari medan pertempuran masa. Pada hari ini, hanya tinggal beberapa hari sahaja lagi sebelum pertempuran diteruskan oleh Syawal. Beberapa detik saja lagi, kedatangan Syawal bakal dilaungkan. Laungan yg akan mnyambut datangnya Syawal, melambai perginya Ramadhan yg mulia.

-27 Ramadhan 1432H
***************************************************
Alhamdulillah wa syukrulilllah. Tahun ni saya berpeluang merasai lapar dahaga di bawah terik panas mentari di wilayah Mesir. Merasai sendiri pngalaman ber Ramadhan di tanah arab yg panas. Di tambah pula waktu berpuasa di sni memang berbeza dari waktu3 di msia( disebabkan berada di musim panas), maka waktu bersahur diawalkan manakala waktu berbuka dilewatkan sedikit, yg menyebabkan waktu berpuasa di sini lama sedikit dari waktu tempatan di malaysia. Oleh itu tarbiyah ramadhan di sini lebih advance ckit compared to malaysia^_^.

Ape yg advantage kat cni, adalah waktu berbuka. Masyaakat arab mesir di sini, apabila tibanya bulan Ramadhan, mereka akan berlumba2 untuk bertabarru' atau bersedeqah. Oleh itu, banyak terdapat tempat2 berbuka di sini yg mnyediakan makanan untuk masyarakat di sni secara percuma, majjaanan. Hampir boleh dikatakan, apabila bulan Ramadhan ini, masyarakat2 yg miskin dan faqir akan berpesta menikmati hasil2 sedeqah. Memang btul lah islam itu adalah rahmat. Ia mendatangkan kepada umat manusia suatu kesenangan dan pertolongan kepada umatnya. Alhamdulillah.

Dari segi sambutan pula, masyarakat di sini amat2 mengagungkan bulan Ramadhan yg mulia ini. Mereka bersiap sedia untuk menyambut kedatangan bulan ini sebulan sebelum tibanya Ramadhan. Dengan itu, suasana untuk menyambut Ramadhan di sini dapat dilihat secara jelas. Berbeza dengan malaysia, hanya menunggu ketibaan Ramadhan dengan persiapan2 Bazar Ramadhan. Apabila tibanya Ramadhan, maka berpusu2 lah lautan manusia menenggelami pasar bazar Ramadhan. Kata org tempatan, bulan Ramadhan ini adalah bulan rahmat, rahmat melalui perniagaan. Masyarakat di sini, sebelum tibanya Ramadhan, maka sudah kelihatan semakin ramai jemaah yg mengimarahkan masjid, kalau sebelum2 ini satu sof, maka jika semakin hamoir dengan Ramadhan, akan kedapatan hampir penuh sesebuah masjid itu. Begitu teruja mereka ini menyambut kedatangan Ramadhan yg penuh dengan barakah ini. Memang suasana ber Ramadhan di sini dapat dirasai dengan lebih baik. Alhamdulillah. Tambahan pula, masyarakat di sini tidaklah terlalu mengagungkan ketibaan Syawal, mereka hanya sekadar menyambut sehari dua sahaja. Memang ada perbezaaan yg ketara jika dibandingkan dengan tempat kita, malaysia yg terlalu memperbesarkan Hari Raya. Malah, iklan sempena hari raya pon berlegar2 di kaca televisyen sebaik sahaja pengishtiharan kedatangan bulan Ramadhan. Hampir sebulan sepanjang bulan Ramadhan iklan2 itu berlegar2 ke udara melewati segenap penjuru di Malaysia. Sepatutnya kedatangan Ramadhan yg disambut besar-besaran kerana bulan ini lebih agung di Allah kerna padanya peristiwa penurunan kitab suci umat Islam, Al Quran. So, pandai2lah kita menilainya mana yg lebih baik.=)

28 Ramadhan 1432H
************************************
Moga2 Ramadhan kita pada kali ini memberi erti dalam hidup kita dalam erti menjadi hamba Allah yg taat dan bersyukur. Mungkin Ramadhan pada kali ini adalah Ramadhan yg sudah sesekian kalinya dalam hidup kita. Namun, apakah Ramadhan yg kita lalui sekarang ini bersamaan dengan Ramadhan yg dahulu?Itulah yg perlu kita muhasabahkan. Walaupun Ramadhan terus berulang dalam setiap episod hidup kita, namun, ia tidak akan pernah sama. Berlainan episod, maka berlainanlah peristiwa yg berlaku. Peluang hnya sekali. Sama2 kita berusaha menjadi hambanya yg bersyukur. =)

29 Ramadhan 1432H
************************************

Hari ini, sudah hampir seminggu lebih, Ramadhan meninggalkan kita. Kita sedang berada di fatrah yg ketiga daripada 3 fatrah untuk satu pusingan. Pusingan ramadhan. Satu fatrah sebelum Ramadhan, satu fatrah ketika ramadhan dan satu fatrah selepas Ramadhan. Jika direnung kembali  ketika saat2 akhir di penghujung Ramadhan, betapa banyaknya manusia yg 'mengesali' pemergian Ramadhan. Namun itu adalah sewaktu sebelum perginya Ramadhan. Di saat bergembira menyambut Syawal, nama Ramadhan sudah mula dipinggirkan. Sudah mula tenggelam dalam gelombang keriaan insan. Ramadhan hanya mampu melihat umat manusia meraih kegembiraan apabila melihatnya pergi, hanya mampu meratapi dari jauh. Semakin lama, semakin jauh Ramadhan mengunjur langkah. Maka makin jauhlah hati manusia darinya. Akan tetapi, itu sudah memang mnjadi lumrah. Lumrah yg telah diatur oleh tuhan bahwa akan ada mula dan akan ada akhir. Ramadhan memang akur dengan lumrah itu. Namun, bukan itu yg Ramadhan kesali. Apa yg dikesalkan, manusia sudah mula meninggalkan amalan2 mereka sewaktu mereka berada di bulan Ramadhan dahulu. Seolah2 mereka hanya berpura2 dengan Ramadhan sewaktu menyambutnya dahulu. Memang amat kesal dengan sikap itu. Sikap manusia yg kembali asyik dengan godaan lama. Kalau di bulan Ramadhan mereka bersungguh2 beribadat, akan tetapi, di luar Ramadhan, mereka kembali berfoya2 dengan godaan dunia. Kalau dulu sewaktu ramadhan mereka berebut3 melakukan amal, kini mereka kembali berebut3 'tawar-menawar' untuk melakukan amal. Langsung sudah berubah sekalian manusia. Maka ada ketika Ramadhan mula terfikir, untuk apa sebenarnya mereka melakukan taat sebenarnya? Adakah semata2 hanya menunjuk baik kepadanya? Adakah teman2nya yg lain( bulan2 yg lain) memang terlalu hina darinya? Adakah manusia itu beribadah untuknya, bukan untuk Allah? Ia hanya mampu bertanyakan dirinya sahaja, tiada siapa yg sudi menjawab untuknya. Hanya mengeluh seorang diri. Moga Allah mendengar rintihannya.



Selamat menyambut pemergian Ramadhan dan tdak lupa, menyambut datangnya Syawal. Tiada apa yg berbeza tentang keduanya, hanya perlu diisi dengan taat.^^

7 Syawal 1432H.
-perindu Ramadhan-





July 04, 2011

sungguh indah ciptaan Allah...

Assalamualaikum, salam sejahtera buat sahabat2 sekalian.

Alhamdulillah, akhirnya dapat jugak meng'update' post pada kali ini setelah sekian lama sudah  jari jemari tidak mngatur rentak di atas lapangan keyboard ni. Alhamdulilah. Bukanlah kedapatan topik yg amat menarik atau bermanfaat untuk post  kali ini, just untuk melapangkan minda sahaja dek  'di tengah2 gelora ombak yg sedang kuat membadai', yg menghanyutkan perahu yg sarat dengan akal, jauh dari ketenangan alam ciptaan Allah.

Sekarang ni, di Mesir, kami pelajar2 sedang menempuhi 'fatrah imtihan', khususnya Universiti Al Azhar. Exam final ni akan berlansung untuk kira2 selama sebulan lebih, bermula dari awal bulan Jun hingga ke bulan Julai. Hanya Allah sahajalah yg mengetahui betapa gentingnya saat2 yg sedang berlalu.=)

Biasalah, kala tibanya musim exam ni, macam2 emotion yg singgah, terutamanya stress. Gejala yg biasa melanda kebanyakan pelajar kala menjelmanya musim exam.

STRESS?

Kenapa stress?Hmm..
Mungkin kebanyakan dari kita, yg mengamalkan tabiat "last minute". Ramai yg akan menukarkan mode mereka dari 'Mode Relax2" ke "mode exam" secara mendadak. Dari keadaan rehat lansung terus kepada tahap yg maximum. Inilah sebenarnya yg menjadikan otak kita stress sebenarnya, ditambah pula dengan beban yg terlampau banyak sehingga memenatkan otak.

Apabila otak kita sudah penat, maka pelbagai "emotion" akan lahir. Otak kita akan sedaya upaya mncari jalan untuk lari dari 'kesibukan' yg berlaku di dalam otak. Maka segala macam perkara selain dari membaca akan dirasakan amat "best", walaupun ketika keadaan biasa, kita tidak pernah melakukannya.=)

OK. Stop untuk stress. Kita bercakap pula soal benda yg menhilangkan stress. Bagi saya, untuk menghilangkan stress ni, amatlah mudah.

Salah satunya melihat kepada sesuatu yg akan memberikan kita ketenangan, samada alam di sekeliling kita seperti pokok, langit, sungai, laut, pantai...ataupun tempat2 yg mendamaikan seperti masjid.
Baru2 ni, saya mengahadiri solat jemaah di sebuah masjid berdekatan dengan penempatan saya. Usai menunaikan solat, saya terpandang seorang anak kecil yg masih lagi dikira bayi. Allah maha tahu. Betapa cantik dan comelnya rupa yg ada pada anak kecil itu. Saya beranggapan mungkin ianya dari keturunan Turkey. Segala keserabutan dan kekusutan di dalam benak, berkecai begitu sahaja seolah2 ditiup angin. Sungguh lapang minda saya ketika itu. Memang ada keajaiban pada ciptaan Allah ni. Sungguh mendamaikan jiwa.






Memang Allah menciptakan setiap makhluk ini, ada kelebihan dan hikmah. Allah menciptakan anak2 kecil, bayi, yg mempunyai penampilan yg begitu comel dan menarik perhatian bagi sesiapa yg memandangnya. Tidah hairanlah mengapa jika org membilang anak2 itu adalah "mawaddah" kepada kedua2 org tuanya.

Namun ada juga insan yg tidak mensyukuri ciptaan Allah yg amat indah ini. Ada yg sanggup membuang ciptaan Allah ini tanpa ada sedkitpun debunga2 kasih dan cinta di akar  hati. Lansung tidak!!!Kerana mereka telah dilaknat Allah, dengan firmanNya ",,,bahkan mereka itu lebih sesat dari binatang,,,". Nauzubillah min zaalik.

Kesimpulannya di sini, Allah menciptakan setiap makhluk itu dengan ciptaan  yg KAMIL, sempurna. Amat indah untuk ditatap, amat mendamaikan untuk dipandang, amat tenang untuk diamati. Bersyukurlah dengan nikmat PANDANGAN yg Allah kurniakan. Dengannyalah kita beroleh sesuatu kedamaian, ketengan, mawaddah dan kelapangan jiwa.=)

March 16, 2011

hikayat Sang Alam,,,



Kala subuh berhias di ufuk pagi,
sekalian fauna bermadah pujian,
seanggun ciptaan flora menghampari alam,
mentasbih cantiknya Yg menciptakan.

siulan bayu pagi,
mendayu2 membisik, berhikayat
sungguhnya Sang Alam sudah jaga,
kala jaganya bukan dek mimpi
melainkan atas daulat Raja

jaganya Sang Alam, bertemankan
umat dipanggil insan,
sejak berabad sudah menghuni,
mengheret janji maha kudus
ke hujung muara yg berkabus.

Nun di belakang yg kelam,
jika ditoleh menjejak silam,
telah terlakar sebuah hikayat
janji setia setiap nyawa, taat
tunduk kotakan janji yg terungkap.

Hari ini Sang Alam kembali jaga,
dahagakan tasik perjanjian tua
meninjau, kalaulah ada yg masih tersisa,
moga terbasah jua kehausan silam.

wahai umat pengheret janji,
sungguhmu lincah menghambat dunia,
pantasmu  bertatih membilang langkah,
sedarlah,
kelak jua akan rebah, menyembah
hina di kaki Khaliq.

Sebelum Sang Alam pulang
ke kamar menyambung hayat,
riwayatmu kekal mengalir,
menyoroti janji yg telah engkau alurkan,
sebelum menjengah indahnya dunia.

Bukan niat diungkit,
hanya untuk membangkit
sebuah cerita Sang Alam,
dilewati janji kudus,

kala nyawa di hening syurga.

Sekali lagi alam terjaga,
hausnya sejak berzaman
tak akan menyurut, menagih
selaut kejujuran yg kudus,
selagi manusia tiada lurus.


itulah hikayat Sang Alam



p/s: Harap maaf ye, "karya" saye ni xikut format,,juz nk try2..hehe,,apa2 komen dialu-alukan yer,,,dan mintak maaf bebanyak klau xdpt memahamkan kalian semua=P

March 11, 2011

Runtuhnya akhlak, runtuhlah segalanya...

salam sejahtera sekalian kepada sahabat yg dirahmati=).

Alhamdulillah. Tidak jemu lidah ini untuk menuturkannya buat sekian kalinya. Sememangnya ungkapan suci ini sudah menyinggah di bumi seawal usia penciptaannya. Sekalian makhluk tidak jemu bertahmid kepada tuhan yg menciptakan mereka. Ucapan inilah yg diucapkan setelah 'bangkit'nya satu ciptaan yg bernama Adam sewaktu ketika dahulu. Dan sehingga kini dan sampailah tibanya saat yg "diyakini tiba", ungkapan ini tidak akan pernah menyepi dari langit bumi ini. Jika tidak, maka 'saat' itu telah pun menjengah dunia.

Alhamdulillah...


Sebenarnya tiada apa yg ingin saya bawakan untuk ruangan kali ini. Cuma mungkin kedapatan sesuatu "cebisan" yg boleh kita kongsikan bersama untuk renungan dan muhasabah diri kita, insya Allah.

Pada malam itu, ia berlaku ketika saya bersama para jemaah ingin mengadakan majlis bacaan yasin beramai2. Seorang lelaki melemparkan kepada saya satu naskhah kecil. Lantas saya menyambut baik 'lemparan' itu. Selepas itu, saya membelek-belek naskhah itu. Mata saya terpandang suatu bait2 kalimah yg tersusun. Ya. Saya mengenali susunan 'bait' itu. Ia adalah susunan kalimah2 suci. Ternyata ia adalah sebuah naskhah yg mengandungi ayat2 Al Quran. Surah Yaasin. Hati saya ketika itu dapat merasakan satu sentakan yg hebat. Hati saya berbaur3. Marah, terkejut, bahkan terkedu. Saya istighfar berulang kali. Pada masa itu, hati saya memang berduka, sedih. Sedih apabila ayat2 suci yg dahulunya diturunkan dari Luh Mahfuz kepada Rasulullah, sudah tidak dihormati lagi, bahkan jauh sekali untuk dijulang dalam hidup. Ingin saja saya bertanyakan lelaki itu tentang perbuatannya itu. Adakah 'benda' yg pak cik lemparkan itu adalah majalah Mangga? Tapi, saya pendamkn saja hasrat itu. Sungguh berat soalan itu untuk dihamburkan dari lidah saya. Lalu saya hanya beristighfar panjang jauh di lubuk hati.  Moga Allah mengampunkan dosa kami.

Daripada petikan cerita di atas, mungkin kita sedia mengetahui bahawa akhlak di kalangan umat Islam pada ketika ini sudah sampai ke tahap "nyawa2 ikan" bahkan mungkin ada yg sudah mati. Nauzubilllah kita berlindung. Akan tetapi, itulah hakikatnya umat Islam pada masa ini, abad ke 21. Itu adalah secebis daripada "kebiadaban" yg berlaku buat saat ini. Biadab terhadap terhadap ayat2 Allah. Baik dari segi muamalah dengan manusia sendiri lebih2 lagi dengan Tuhan sekalian alam. Rabbul Jalil. Jika Allah sudah lagi dihormati, maka siapakah lagi harus kita harus lebih berakhlak? Padahal Dia lah 'segala-galanya' buat kita sebagai makhluk. Lebih tepat sebagai hamba sehaya. ASTAGHFIRULAH. Sudah tidak ada perasan takut kepada Allah, jauh sekali malu terhadapnya.

JIka sudah tiada akhlak, maka lawannya biadab. Mudah sahaja petuanya. Jika kita bicarakan soal adab ataupun akhlak ini, banyak furu'(section2) yg akan kita temui. Baik akhlak dari segi ibadat, muamalat, soal berpakaian, bersahabat dan segala rutin harian kita tidak akan terlepas daripada 'dipakaikan' dengan akhlak(akan dibincangkan dalam post yg lain). Sememangnya akhlak adalah penyeri kepada setiap sesuatu yg berkaitan dengan manusia. Penyeri kepada tingkah laku kita adalah akhlak. Penyeri kepada fizikal kita juga adalah pakaian yg bercorakkan akhlak. Mahupun insan yg diberi nama lelaki dan wanita, juga akan diserikan dengan akhlak. Jika kita bandingkan dengan hal semasa di sekeliling kita, akhlak ini seakanlah accesories pelengkap. JIka kereta misalnya, segala yg menhiasnya itu adalah "akhlak"nya, seperti warnaya yg memikat, designnya, serta accesories tambahan padanya. Begitu juga manusia. Perlu ada yg melengkapkannya dengan "accesories" yg akan menjadikannya lebih cantik, anggun dan "styler".

Akhlak ini ada tunjangnya. Seperti basement yg ada pada setiap bangunan yg gah terpacak. Tanpa basement itu, bangunan itu tidak akan dapat berdiri mendongak langit. Begitu juga akhlak kita. Perlu ada yg menjadi basementnya. Dan basementnya itu adalah Iman kita kepada Allah. Sekuat mana basement itu akan menjadi ukuran kepada kuatnya akhlak kita. JIka longgar basement itu, maka rapuhlah akhlak kita. Kata orang, akhlak ini juga seperti cerminan iman kita. Yakni jika baik iman kita di dalam, maka eloklah akhlak kita di luar. Akan tetapi ada juga yg memberi 'alasan' bahawa yg elok akhlaknya itu tidak semestinya baik di dalam. Dan yg buruk di dalamnya tidak semestinya buruk di luar. Macam topenglah kata mereka. Hmm. Sememangnya itu adalah menyalahi hukum. Akan tetapi mmg ada kebenaran disebalik semua perkara. YA! Memang tidak dinafikan itu. Akan tetapi sebagai menunaikan tuntutan ISLAM, maka seharusnya kita menilai segala sesuatu perkara itu dari aspek positif, bukannya mengambil yg negatif  untuk dijadikannya sebagai dalil ataupun hujah kita lantaran ada terselit di hati kita untuk 'berpihak' kepada golongan yg tidak berakhlak itu. Yang lebih menyedihkan hati, alasan2 yg sedemikian seringkali melewati sepasang telinga kita, biarpun satu tuntutan yg lebih besar telahpun mereka belakangi. Suruhan Allah supaya menutup aurat. Bukanlah masalah baik buruk luaran atau dalaman mahupun masalah 'penyamaran akhlak' yg lebih utama. Bukan masalah "buah yg buruk di dalam". Akan tetapi yg perlu dibesarkan dan dirunsingkan adalah ia adalah perintah Allah. Perintah Allah agar menjaga aurat. Perintah Allah untuk menitik beratkan masalah aurat, bukan mengambil ringan. Kerana aurat itulah penyebab kepada sebahagian besar 'permasalahan akhlak' yg lain.

Sememangnya si Iblis sudah berjanji untuk menghasut manusia sampailah ke lubang jarum sekalipun. Sekecil2 perkara dan seremeh2 perkara. Jika masih ada ruang untuk mencelah, maka ia akan menggunakan peluang itu. Memang kita tidak nafikan bahawa adanya ulat di dalam buah yg dari luarnya nampak baik. Ulat itu sebenarnya hati kita yg memihak kepada batil. Dan hanya dengan taubat dan zikrullah dapat menyingkirkannya keluar dari  tubuh kita. Apa yg penting di sini adalah keadaan yg di dalam itu, iman. Akan tetapi tidak bermakna bahawa tidak perlu dipakaikan dengan nilai akhlak kerana ia adalah kunci kepada rahmat Allah. TIdak akan pernah lengkap iman itu tanpa adanya akhlak. Sama seperti rumah yg tiada atap.

 Akhlak ini dengan kata lainnya adalah pelengkap ataupun accesories tambahan yg akan melengkapkn iman seseorang. Sebagai perumpamaan, kita berhasrat untuk membeli buah-buahan yg lazat dan segar. Lalu kita lalu di kawasan yg mana di sana ada 2 buah kedai buahan yg besar. Yang satunya, kedai A, menjual buah-buahan yg elok dan kelihatan 'fresh' dan sebuah kedai lagi, kedai B, menjual buah-buahan yg sudah nampak buruk dan lama. Maka untuk menarik minat pelanggannya, tuan yg menjaga kedai B itu melaung2 mengatakan bahawa buahnya adalah yg terbaik. Dia mengatakan bahawa keadaan luarnya sahaja yg kelihatan buruk dan lama sebegitu, namun isinya di dalam semua baik2 belaka. Satu soalan untuk sahabat2 sekalian, adakah kedai B itu akan kita kunjungi setelah tuannya itu memberitahu sedemikian? Ataupun kedai A yg akan kita kunjungi disebabkan kita melihat buah2 di sana lebih elok dan segar walaupun tuanya tidak memberitahu apa2 kepada kita tentang buahnya?Semestinya, secara adat, kita akan memilih kedai A untuk dijadikan destinasi.

Nah, begitu juga akhlak. Ia adalah pelengkap dan bukti kepada moleknya "isi" kita. Walaupun "isi" kita itu tidaklah sebaik yg disangka. Akan tetapi sekurang2nya kita meyakinkan masyarakat bahawa kita ini adalah baik. Akan tetapi bukan untuk mengambil kesempatan yg ada. Oleh sebab itu, iman dan takwa kita yg akan menjaga kita dari melakukan hal2 yg sedemikian. Ingatlah bahawa apa yg kita cuba tampilkan adalah semata2 kerna Allah, tiada yg  terselit untuk makhluk. Allah adalah kekasih kita yg ingin kita tunjukkan padaNya keikhlasan cinta kita terhadapNya.

Akhlak ini tidak dapat kita pisahkan daripada kehidupan yg sedang kita jalani ketika ini. JIka kita berhadapan dengan manusia, maka akhlaklah yg menjadi pengikat dan penyubur kasih sayang. Dan jika kita berseorangan pula, kita sebenarnya berhadapan dengan Allah, maka akhlak itulah yg menjadi siraman yg akan mengukuhkan tautan cinta kita kepada Allah, sang Pencipta. Jika kebiasaan, ungkapan yg seringkali kita dengari adalah "tak kenal maka tak cinta", akan tetapi pada kali ini kita susun kalimah baru, "tiada akhlak maka tiada cinta..".Hehe.

Banyak yg masih perlu kita dalami soal akhlak ini. Akhlak ini bukan soal local problem, sebaliknya adalah universal problem yg sedang dialami oleh umat Islam pada saat ini khususnya, dan masyarakat manusia amnya. Tanpa akhlak, runtuhlah tamadun manusia. Memang sudah tercatat di suratan2 sejarah lampau, setiap tamadun yg musnah itu, semuanya adalah berpunca runtuhnya akhlak dan melanggar syariat Allah. Yang lebih jelas adalah tamadun yg di asaskan oleh umat Islam sendiri. Runtuh dalam debu2 dosa dan kemaksiatan. Apabila runtuhnya akhlak, maka runtuhlah ketamadunan.

Apa yg penting?!!! Jaga AKHLAK!!

February 19, 2011

apa bezanya kita, Yamin?

“Apa yg membuatkan kau lebih hebat dariku?”
Seringkali soalan seperti itu mnyinggah benakku. Namun apabila datangnya soalan itu, aku lansung membiarknnya.  Biar surut pergi dalam lamunanku. Tidak payah untuk mengelaknya. Hanya pastikan mukanya tidak terbit dalam fikiran.

“Kau ni memang pengecutlah, mengaku sajalah!”itu pula jawabnya jika aku berpaling darinya. Huh!
Namun, itu semua mustahil bagiku. Setiap hari aku menatap wajahnya. Aku tidak dapat lari dari itu. Masakan ingin melupakannya jika setiap masa bertentangan muka. Aaah! “lupakanlah saja hasratmu itu, Syimal.”

Aku kalah dengan sindiran itu.

Memang aku akur dengan kehebatan Yamin. Kebanyakan orang sering mnyebut namanya. Taklah macam aku ni. Disisihkan. Aku tahu itu semua. Tapi apa yg menyebabkan aku memang jauh berbeza dari Yamin. Dari paras kami berdua, memang tidaklah ketara sangat. Aku tetap cantik. Tidak ada cacat cela yang membezakan aku dengan Yamin. Memang pedih hatiku jika bertanyakan soal itu. Tiada siapa yg memahamiku. Aku kecewa . Sungguh kecewa sekali.

Tetapi, bila teringatkan satu peristiwa dulu semasa aku sedang bermain, aku sempat melukai si Yamin tu. Tidak semena hatiku puas kerana dapat melakukan itu. Rasa tidak puas hatiku reda sedikit. Alangkah riangnya hatiku jika peristiwa itu berulang kembali.

Namun peristiwa itu masih tidak cukup bagiku. Segala pujian dan kebangggaan terhadap Yamin sering menyaitkan telingaku.Aku masih ingat saat kecilku dahulu. Guru kami sering berpesan agar sentiasa mendahulukan Yamin. Dari kecil sehinggalah sekarang, nama Yamin memang tidak sepi disebut. Bahkan seakan diratib pula. Jauh sekali namaku untuk didengar dari bibir2 orang banyak. Lainlah jika dikaitkan dengan perkara2 yang tidak baik, maka nama Syimallah yg disebut2. Apakah adil nasibku sebegini.
Orang selalu berbisik2 kelebihan Yamin. Katanya Yamin tu pilihan Allah lah, nabi yg mengutamakanlah, macam2 perkara yg sedap didengar telinga, semuanya dikaitkan dengan nama Yamin.

“kenapalah aku ni dicipta?Apakah perlu aku diciptakan?”.

“astaghfirullahal azimm, bagaimana boleh engkau mengatakan sedemikian rupa terhadap penciptamu wahai Syimal?”.

Aku terdiam. Ya. Aku sedar bahawa ungkapanku itu berlebihan. Seakan mahu mencabar hikmah Tuhanku pula. Astaghfirullah.

Ya. Aku masih waras. Semestinya pasti ada hikmah di sebalik penciptaanku ini. Cuma aku yg tidak menyedari hakikat sebenarnya sahaja. Malangnya nasibku. Kesian si Yamin. Kenapalah aku asyik menyalahkannya saja.

Walaupun si Yamin itu mempunyai nama yg baik disisi orang banyak, namun aku tidak boleh menyalahkannya disebabkan kehebatan dan kelebihannya itu. Memang nabi sendiri yg menegah agar jangan sesekali berhasad dengki dengan orang lain. Aah! Betapa jahilnya aku ini. Memang patut orang memuji si Yamin itu. Walaupun aku pernah melukainya sebeluj ini, dia tidak pernah berdendam kepadaku.
“Syimal, kau tidak boleh terus begini. Sampai bila engkau terus saja hendak menyalahkan orang lain disebabkan kelemahan yg ada padamu itu?”.

“Jika engkau terus begini mal, lebih sampai bila pun tidak ada orang yang akan membelamu. Sampai bila2..”
Aku merengus akur. Memang itu yg sebenarnya. Tidak akan ada peluang bagiku jika aku masih terus begini. Aku harus bangkit dari kekuranagan dan kelemahan ini. Jika si Yamin itu boleh, kenapa aku tidak boleh?

“Apa bezanya aku dengan si Yamin tu?”.

“Memang tidak ada.”,bisikku dari dalam.

Ya. Aku pernah mendengar  alunan ayat2 suci yg menerangkan pasal ini.

“sesungguhnya Allah tidak akan mengubah sesuatu kaum itu, sehinggalah mereka sendiri yg mengubahnya…”.
Ya. Jika si Yamin itu boleh menulis, maka kenapa aku tidak. Jika si Yamin itu boleh bermain, masakan aku tidak boleh. Jika si Yamin itu kuat, kenapa aku harus lemah dan jika si Yamin itu mempunyai kelebihan, bagaimana pula aku tidak.

“semua jawapan itu, engkau sedia mengetahui , duhai Syimal!”.

“Benar! Engkau sedia mengetahui perkara itu. Cuma engkau sahaja yg tidak menyedarinya.”
Aku sedia mengetahui kelebihan yg ada padamu. Dari dulu lagi orang banyak serng menyebutnya. Kata mereka, engkau ni mempunyai pelbagai fadhilat. Allah pun lebih sukakanmu, malah seringkali diceritakan namamu dalam alunan ayat2 suci. Rasulullah pun lebih menyarankan sahabat2 baginda untuk mengutamakanmu. Ya. Aku memang akur. Memang benar.

Tapi walaupun demikian, ada juga orang yang masih membelaku. Kata mereka, aku ni terselamat dari melakukan perkara2 yg tidak baik kerana aku ni jarang digunakan. Itu saja yg pernah aku dengar tentangku dalam bentuk “pujian”.:)Setidaknya, tanpaku, mgkn engkau tidak dapat hidup dgn baik, Yamin. Apapun, kau tetap hebat.

“Kerana itu aku ingin menjadi sepertimu, duhai Yamin..”.




January 20, 2011

kerana sujud

Salam sejahtera. Syukur kepada Allah yg telah memilih kita daripada kalangan hambahNya yg sujud kepadaNya. Xde apa pun untuk post kali ini, melainkan sedikit perkongsian tntang SUJUD. Moga2 kita tergolong dalam golongan hamba2Nya yg sentiasa sujud.
Sujud,
tatkala terciptanya Adam,
bergemanya seru di langit,
memerintah sekalian malaikat,
sujud hormat kepada Adam,
Sujud,
kerna ego yang marak membakar,
terkabur jua pandangan hati,
sang iblis ingkar bongkok,
kerna ia dari panas api
Sujud,
mulanya kisah sang iblis,
dari abid kepada kafir ,
dari soleh kepada toleh,
hanya satu cita yang diimpi,
menyeru teman di dunia kini,
agar nun di jahannam tidak menyepi
Sujud,
engkau pemisah,
antara syurga dan neraka,
antara gelap dan sinar,
antara insan dan syaitan,
antara hak dan batil,
antara musa dan firaun,
antara syukur dan takbur,
Sujud,
aku bersaksi engkau agung,
kerna engkau mengenalkanku denganNya,
engkau jua yang mendampingiku,
tatkala aku dipisah dengan tembok lahad,
engkau jua yang membelaku,
setibanya aku di mahsyar sana,
dan,
engkau jua yang bersaksi,
aku adalah abid,
duhai Robb yang izzah,
terimalah kami dgn rahmat,
terimalah aku dengan sujud.

Sujudlah kalian...


 

Harap bermanfaat^_^. Wasalam.

January 02, 2011

Tenung2lah ia...

Lihatlah kebesaranNya…



Salam sejahtera.
Alhamdulillah. Segala puji hanyalah berhak untukNya. Tiada puji untuk makhluk yang bernama insan. Hanya untukNya. Itulah sebabnya apabila insan dipuji, lafaz yang selayaknya diungkap adalah "Alhamdulillahi rabbil 'alamiin". Kerana Dia yang memiliki segalanya. Dia yang menciptakan segalanya yang wujud di alam dunia. Segalanya adalah berada di bawah hukumNya. Allahu akbar.
Alhamdulillah. Telah lama rasanya jari jemari ini tidak melakar kalimah2 kat blog ni. Bukan kemahuan yg menyekat jemari dari menari3 di atas hamparan "keyboard", akan tetapi, sempadan waktu yang menghijab segala kehendak yang terpancar.


Hmm. Baru2 ni saya ada menghadiri kelas pengajian Phisiology di tempat kuliah saya, Jamiah Al Azhar. Madah Phisio ni adalah salah satu madah Kuliah Tibb Al Azhar untuk tahun satu dan dua. Sistem kuliah Tibb di Al azhar ni, ada sedikit kelainan jikalau hendak dibandingkan dengan sistem yang ada di jamiah2 seluruh mesir ni. Apa yang paling istimewa belajar di Azhar ni, adalah semua mahasiswa, tidak kira daripada mana-mana fakulti, wajib menghafal Al Quran. Itulah keistemewaan yang ada pada sistem pembelajaran Al Azhar. Tidak kiralah samada belajar di fakulti medic (Tibb), dentist (Tibb Isnan) mahupun engineering ( Muhandasah). Itulah kekuatan yang ada pada sistem Al Azhar. Madah Al Quran yang menjadi subjek wajib.
Subjek Phisiology ni, adalah satu ilmu yang mengajar tentang perjalanan sistem operasi yang telah Allah jadikan di dalam tubuh manusia. Subhanalah! Banyak perkara yang menakjubkan apabila mempelajari ilmu Phisiology ni. Sememangnya Allah sungguh hebat, Maha Bijaksana dan Maha Besar.


Firman Allah yang membawa maksud: “ Dan pada diri kamu wahai manusia( terdapat tanda2 kebesaran Tuhanmu), oleh itu apakah kamu tidak nampak( bukti2 kebesaran Allah itu)

*Harap maaf yer, saya tidak ingat surah apa ini.




Sememangnya terdapat banyak tanda2 kebesaran Allah pada setiap kewujudan makhluk di alam ini. Termasuklah pada makhluk ( ciptaan ) Allah yang diberi nama manusia. Maha Agung Allah. Subhanallah. Sebagai contoh, di dalam tubuh manusia, Allah telah menciptakan satu sistem yang amat3 sistematik dan canggih iaitu “nerve system” ataupun sistem saraf. Sistem saraf inilah yang mengawal segala keseimbangan tubuh kita. Denganyalah kita dapat melihat, merasa, sakit,lapar,melakukan pergerakan dan sebagainya. Sungguh besar nikmat yang Allah berikan kepada kita ini. Satu perkara yang Allah hendak tunjukkan kepada kita di sini adalah bahawa perlunya sesuatu sistem itu kepada satu pusat mekanisma yang mengawal segala yang berlaku di dalam tubuh manusia. Hanya satu pusat ataupun centre yang dikenali sebagai Central Nervous System ( CNS ) yang berpengkalan di kawasan otak. Segala maklumat yang berkaitan perjalanan mekanisma tubuh disimpan di sini. Subhanallah. Maha Suci Allah yang Maha Bijaksana dalam mengatur segala sistem. Sebagai contoh, mekanisma Homeostasis yang berlaku di dalam tubuh kita. Mekanisma ini dicipta atau di’programkan’ untuk mengawal keseimbangan tubuh dengan begitu cekap dan tepat.

Contohnya jika seseorang itu mengalami kehilangan darah yang begitu banyak, secara automatik, maklumat tentang kekurangan darah itu terus dihantar ke pengkalan data untuk terus dianalisis. Setelah maklumat itu dianalisa, satu ‘perintah’ dikeluarkan dan dihantar kepada unit2 yang berkaitan untuk mengembalikan keseimbangan darah di dalam tubuh. Unit2 yang berkaitan ini akan patuh menuruti perintah yang dikeluarkan oleh ‘pihak atasan’ (CNS). Dengan penuh ketaatan tanpa banyak bicara, unit3 ini akan melakukan ‘tugas2’ yang telah dipertanggungjawwabkan. Maka akan terhasilah mekanisma penyeimbangan untuk mengatasi kekurangan darah di dalam tubuh. Subhanallah. Begitu canggih dan terpeerincinya sistem yg telah Allah aturkan untuk hambaNya.





Memang tidak patut dan lansung tidak dapat diterima akal jika ada sesetengah manusia yang mengatakan bahawa manusia ini terbentuk secara ‘semula jadi’ yakni terjadi secara sendiri. Usah dilihat jauh ke dalam tubuh kita, cukup sahaja dengan melihat bukti2 yang berada di sekeliling kita. Jika diambil contoh mudah seperti kerusi, adakah boleh diterima jika dikatakan bahawa ianya terjadi dengan sendiri? Langsung tidak relevan. Secara fitrahnya kita akan terfikir akan siapa yang membuatnya dan membentuknya mengikut kesuaian yang tertentu. Tambahan pula satu ciptaan yang dicipta yang disandarkan untuk yang lain seperti kerusi yang dicipta untuk manusia duduk di atasnya. Subanallahi ‘amma yushrikuun!!! Allahlah sebaik2 pencipta yang mencipta manusia. Hanya manusia yang tidak menyedari hakikat disebalik yg tersirat. Tidak mahu berfikir tentang kejadiannya yang amat3 komplek dan canggih. Hanya mudah terpegun dengan kecanggihan yang ada pada hasil ciptaannya sendiri. Kecanggihan yang ada padanya pula langsung tidak disedari. Tiada beza dengan binatang2. Mereka memang tidak diberi nimat akal seperti manusia untuk memikirkan kebesaran2 Allah pada dirinya. Mereka hanya pandai menggunakannya sahaja, tidak dapat memikirnya. Huh!!





********************************


Kerana itulah, setiap ilmu yang diturunkan Allah ke dunia ini, akan membawa penjelejahnya kepada pemilik ilmu itu sendiri, Allah SWT. Setiap pengetahuan yang dijelajah akhirnya akan membawa penjelajahnya mengenal pencipta alam ini, kerana setiap kebenaran adalah milik Allah. Memang benar wahyu Allah yang berbunyi..
“ sesesungguhnya akan takut kepada Allah itu adalah daripada hamba2Nya yang berilmu (tidak kira samada ilmu agama, sains dan sebagainya)…”


Oleh itu, jika kita menadah ilmu, satu perkara yang perlu kita pegang adalah untuk melihat kebesaran2 Allah yang bertebaran di setiap pelusuk alam ini. Segalanya sudah ada dihadapan kita. Hanya menunggu untuk diteroka. Mutiara2 kebesaranNya hanya akan dijumpai dengan penerokaan. Tidak kira di bahagian mana kita memeroka, samada perubatan, kesenian dan sbg, kerana hanya satu yg kita cari iaitu Allah. Allah ada didalam setiap makhlukNya. Jika kita meneroka di dalam bidang perubatan, maka carilah Allah di dalamnya. Jika keseniaan, maka carilah Allah di dalamnya. Kerana semua cabang2 ilmu yg ada, adalah dari Allah semuanya. Allahlah yg mencipta manusia, maka Dialah yang menyediakan segala keperluan yang seharusnya bagi manusia. Allah jugalah yang menjaga manusia, memelihara manusia, memberi makan, memberi tempat tinggal, dan segalanya2 adalah Allah.. Allah Akbar. Nah!! Itulah sifat Rahman Allah. Memberikan segalanya kepada makhluknya yang bernama manusia. Dengan sifat RahmanNya jugalah yang telah mengaturkan hukum peraturan bagi manusia. Dialah yg telah menurunkn Al Quran, megutuskan rasul .Akan tetapi hanya manusia yang tidak tahu berterima kasih kepadaNya. Malah melawanNya. Nauzubilllah. Kami berlindung kepadaMu ya Allah.


Wallahu a’lam bi uluumihi.