October 22, 2010

IFF...hina di sebalik "busana muslimah"

Salam sejahtera.

Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah. Satu lafaz syukur untuk diungkap. Tanda terima kasih kita kepadaNya. Terima kasih kerana memilih kita sebagai salah seorang daripada sebagai hamba2Nya yg diberi "guide line " untuk kita meneruskan tugas kita di atas muka bumi ini . Terima kasih kerana masih lagi memberikan kita peluang untuk hidup dengan keizzahan Islam.


Kalau dahulunya Islam itu amat2 dihormati, amat2 disegani dan amat2 diteladani, namun sekarang ini, bukan hanya dihormati, malah jauh sekali untuk disegani, lebih2 lagi diteladani. Islam dahulunya disegani kerana tegasnya Ia dalam menegakkan syariah hidup makhluk yg bernama manusia. Merealisasikan perlembagaan Al Quran dalam ketamadunan umat manusia. Memang itu yg seharusnya berlaku!!
Namun sejak dua menjak ini, Islam makin hebat menjadi bahan2 penghinaan. Tidak cukup dengan org kuffar yg menghinanya, ditambah lagi dengan org Islam sendiri. Jikalau kedengaran desas desus yg menghina Islam di pihak kuffar sana, sudah tidak tenang hati kita memikirkannya. Apatah lagi, jika org Islam itu sendiri yg menghina agamanya. Makinlah parah hati kita ditoreh.


Baru2 ini, heboh di dada2 akhbar Malaysia dengan satu "festival menghina Islam". Tema yg diguna amat2lah menyenangkan hati "ISLAMIC FASHION FESTIVAL", IFF. Namun temanya itu tidak dapat menutup "keburukan" yg ada di dalamnya. Bahkan tema itulah yg menjadi bahan penghinaan. Apa tidaknya, temanya Festival Fesyen Islam, namun apa yg menyedihkan, langsung tidak menutup aurat. Bahkan lagi, untuk menunjukkan bahawa "islamicnya fesyen" itu, maka ditulislah perkataan MUHAMMAD (secara terbalik ). Apa yg paling menyedihkan di sini adalah, penaung untuk program itu adalah manusia yg bergelar muslim sendiri. MasyaAllah. Usahlah menutup kekafiran itu dengan Islam. Ia takkan sekali2 akan kelihatan baik walupun diberi nama yg baik. Daging babi itu, walaupun dihias dengan pelbagai jenis hiasanpun, walaupun disajikan dengan resipi yg paling istimewa, walaupun dimasak oleh ulamak sekalipun, walaupun dimasukkan segala rempah2 yg halal dan perencah2 sekalipun, ia tetap HARAM, bukankah begitu??Jika fesyen kuffar yg menjadi pilihan, usahlah dibalut dengan nama Islam itu. Makin parah jadinya. Jika benar2 ingin mengenakannya, maka terserahlah. Akan tetapi, jangan libatkan Islam dalam kemungkaran itu. Islam itu teramat2lah terlalu suci untuk dicemari. Hanya kamu yg kotor, hanya kamu yg "najis". Jangan cemari ISLAM itu. Islam itu bukan hakmu, akan tetapi HAK mutlak Allah. Jika sebelum ini, kita mendengar bahawa ada gologan kafir yg menghina Islam. Itu kerana mereka memang bencikan Islam. Tapi jika mendengar ada segelintir umat Islam yg menghina agama mereka sendiri, maka apakah logiknya mereka berbuat begitu. Nabi pernah bersabda, " sesiapa yg menyerupai ( baik dari segi tingkah laku, pemakaian, pemakanan,...) maka mereka itu termasuk dalam golongan itu ( yg diserupai atau ditiru ). JIka mereka juga menghina Islam sepertimana org musyrikin menghina Islam, maka telah nyata siapakah mereka. Masing2 tepuk dada, tanyalah iman.


Inilah fesyen yg diperagakan di dalam "Islamic fashion festival" "




Jelas tampak di belakang barisan itu, "ISLAMIC FASHION FESTIVAL"




Tulisan MUHAMMAD di bahagian dada dan bahagian paha.





Amat pilu melihat senario Islam pada ketika ini. Dipermainkan seperti boneka. Hanya bergerak mengikut hati yg malap. Ajaran Islam sudah jauh dilemparkan. Arghhh!!! Gerakan untuk meliberalkan Islam diperhebatkan. Syariat demi syariat dimansuhkan. Tiada langsung kekhuatiran di dalam dada mereka. Mereka yg bergelar Islam sendiri. Ketikamana mereka mendirikan solat, menunaikan ibadah puasa, mengerjakan haji, ketika itu juga mereka menghina agama mereka, mencerca nabi mereka. Apakah sebenarnya mereka ini??? Dalam keadaan mereka 'menurut' , mereka juga 'melawan'.
Sungguh menyedihkan umat Islam ketika ini. Seperti sudah hilang pegangan hidup. Begitu mudah dipengaruh. Amat mirip dengan dedaunan yg dibawa angin. Tiada arah. Sekali angin meniup ke timur, maka arahnya ke timur, sekali angin ke barat, maka ke barat ditukar pula. Sekali Kuffar menyuruh begitu, maka begitulah yg dilakukan. Sedarlah wahai umat membawa imej yg mulia. Celiklah mata2 kalian. Segeralah kembali ke garisan yg telah digaris. Jangan sampai melanggar batasan. Segeralah sedar akan diri.


"Islam itu terlalu indah dan mulia untuk dikotori dengan najis2 kekufuran..."

wallahu a'lam.

October 06, 2010

maher zain kat malaysia...=)



Selamat datang diucapkan kepada Maher zain. Betapa terujanya diorg3 ni ya boleh "face to face" dengan artis popular ni...

"..ilmu itu cahaya.."

Assalamualaikum salam pembuka bicara..
Syukur pada hari ini, jantung kita masih berdegup, mata kita masih dapat berkelip, hidung kita masih lagi dapat mnghirup udara segar, mulut dapat mengunyah, dan yg paling penting islam kita masih dalam genggaman. =)
Hari xmenunggu kita, seperti masa. Kerna ia juga adalah anggota masa. Sentiasa berganjak dan tidak menoleh ke belakang, hanya meneruskan langlah ke hadapan. Begitu juga hidup kita. Sentiasa bergerak ke depan dan idak boleh berpatah untuk kali yg kedua. Hanya satu peluang yg diberi. Mahupun ada yg untuk kali yg kedua, namun sudah xsama dgn yg pertama. Hidup yg diberi pada kali yg kedua , xakan sama dengan kali yg pertama. Hidup kali yg pertama adalah untuk menanam, adapun yg kedua itu adalah untuk menuai.Subhanallah. Itulah hakikat masa.
Hmmm..xder apa sebenarnya yg nk diperkatakan pada kali ini, cuma ingin menyahut panggilan blog ni jer. Sebab dah lama xupdate.

Belajar.

Itulah peluang yg terbentang di depan mata saya pada detik ini. Satu jangka detik yg amat lama bagi saya untuk dilepasi (walhal, amat mustahil untuk dilepasi) . Akan tetapi, jika diperhalusi, ia seolah jangka masa hanya sekadar di antara dua jaga. Sangat pantas. Jika dibalik masa itu selama 11 tahun yg lalu, saya hanya seorg pelajar yg baru sahaja memulakan langkah masuk ke dalam sebuah empayar ilmu. Sesungguhnya empayar itu amat2lah luas. Tidak terhijab dengan masa. Bahkan dengan mata. Namun, apabila saya mmbuka mata pada hari ini, sudahpun 2 gedung ilmu yg saya lewati. Semua itu seakan baru semalam dilalui. Dua peringkat yg saya telah saya langkahi. Dan pada detik ini, peringkat yg agak mencabar untuk sekalian pencedok ilmu, harus saya lalui dengan sabar. Moga Allah sentiasa menemanku. Dialah sebaik2 teman, sebaik2 penaung , sebaik2 pelindung . Hanya Dia. Mungkin saudara2 sekalian sudah banyak memetik pahit manis sepanjang mngharungi jalan sebagai pelajar. Kita perlu merasa pahit manis buah itu sebelum dapat mengatakannya manis atau masam. Jangan mimpikan mutiara di laut, sebelum diri basah menjamah air. Itulah falsafahnya. Dan pahit manis itulah membuatkn kita ini sedar diri siapakah kita sebenarnya. Belajar itulah yg mmbawa kita kepada pokok2 pengalaman yg berbuah ranum. Manis masam buahnya itu, kitalah yg akan merasanya.



Sungguh banyak limpahan ilmu yg dicurahkan Allah yg Maha Mengetahui ke atas muka bumi ini. Namun semua ilmu itu tidak disusun seperti yg ada di dalam buku2, kitab2 sekarang ini. Semuanya bertaburan dalam alam ini. Ada yg telah dijumpai, dan ada lagi yg masih terbenam jauh di dalam perut bumi. Ia perlu diterokai. Perlu dijelajahi. Namun tidak semua ilmu diturunkan Allah ke atas muka bumi ini, dan ada juga diturunkan melalui perutusan. Itulah ilmu yg paling berharga dalam sejarah hidup makhluk yg bernama manusia. Perutusan itulah RASUL. Diutuskan bersama risalah ilmu agung dari langit, Al Quran. Al Quranlah yg mngajar manusia hakikat kehidupan. Di dalamnyalah segala kunci ilmu diletakkan. Ialah pelengkap dan penyudah bagi sekalian ilmu yg wujud. Yg membawa kpd realiti dan hakikat. Hakikat kepada Pencipta. Pencipta yg telah mewujudkan alam. Juga Pemilik segala ilmu di alam ini.


Kata Imam Waqi' ( guru Imam syafie ) yg mnyebut bahawa ilmu itu adalah cahaya.Cahaya untuk hati. Dan cahaya itu tidak akan sekali2 berdampingan dengan kegelapan. Jauh sama sekali. Amat mustahil. Peraturan alam ini mengajar kita tentang hakikat ini. Apabila tiba siangnya, maka berundurlah malamnya dan begitulah juga sebaliknya. Apabila ada cahayanya, maka adalah gelapnya. Kegelapan yg singgah dlm hati bukanlah seperti kegelapan malam yg biasa membaluti bumi. Akan tetapi ia adalah cebisan dosa yg dilakukan. Kedua2 cahaya dan kegelapan itu akan bertapak di suatu tempat dalam tubuh manusia yg diberi nama Hati. Maka apa yg akan terjadi sekiranya kedua elemen itu bertembung??? Apa yg akan terjadi yer saudara?? Yang mana satu yg akan berundur? Si cahaya atau si kegelapan? Dalam diri kita ini, ada suatu unsur yg akan membantu kegelapan untuk masuk ke dalam diri kita. Apakah ia saudara? Otak? Hmmm......apa yer?? Ianya adalah nafsu kita saudara. Nafsu inilah yg akan mnjemput kegelapan itu untuk bertapak di dalam hati kita. Seolah2 magnet yg akn menariknya ke dalam diri kita. Dengan itu, apabila kita mmbuat dosa, maka secara perlahan2, cahaya ilmu yg kita timba itu, akan lenyap dari diri kita. Dengan itu, maka terhasillah suatu proses yg dinamakan " Memory deletion". Apa tidaknya saudara, apabila sudah terlalu banyak dosa yg kita kumpulkn dalam hati kita, maka sudah tidak ada lagi ruang masuk untuk cahaya2 ilmu. Dengan itu proses "rejection" akan berlaku serta merta. Dengan itu, mulalah kita mengalami simpton2 seperti susah hendak ingat apa yg dipelajari, mudah lupa dan yg sama waktu dengannya. Begitulah hakikatnya saudara. Nk tau kebenarannya?? Maka silalah praktikkannya di rumah. =)



Jika ada yg menarik kegelapan itu, mesti ada yg menarik cahaya pula. Hmmm...apa pula yg menjadi penariknya?? Tepuk dada, tanyalah hati. Sudah tentu ianya adalah zikrullah dan amal soleh.=) Dan salah satunya adalah, Al Quran. Pencuci kotoran2 yg mndap dalam hati. Semakin banyak "pencuci" itu digunakan, maka makin lenyaplah kotoran yg ada. Teorinya sama seperti dosa tadi. Jika hati kita di isi dengan cahaya zikrullah, maka ruang itu akan menolak keluar segala kegalapan yg ada. Maka bercahayalah si hati itu. Setelah ianya bercahaya, maka kini ia telah menjadi satu "basement" yg hanya untuk cahaya ilmu. Maka mudahlah hati kita ini untuk menerima ilmu. Subhanallah. Akan tetapi ingat saudara sekalian, nafsu itu bukan mudah untuk dijinakkan. Selagi ia liar, selagii itu "pencuci2" tidak akan berkesan terhadap hati itu. Oleh itu, marilah sama2 kita berusaha untuk "mencuci"nya. Jangan sampai hati kita ini, diselubungi dengan unsur kegelapan itu. Nauzubillah.
Jangan sampai kita mengeluh dengan musibah "susah nk ingat, dan cepat lupa". Ianya bukan semula jadi( majoriti ), akan tetapi kitalah yg menutupnya dari menerima cahaya ilmu. Kitalah yg telah membuatnya "susah nk ingat". Jangan sampai apabila tibanya musim peperiksaan, maka mulalah melanggan "khidmat" bomoh2. Tapi mintalah dengan Allah di samping kita berusaha untuk "mencucikan" hati kita ini. Wallahu a'lam.

p/s: objektif post kali ini adalah marilah sama2 kita jaga hati..maaf di atas "kekacauan" sepanjang mengatur patah2 perkataan di atas.=)Ambil yg dpt diambil, fikir apa yg perlu difikir, reject apa yg perlu direject..