October 22, 2010

IFF...hina di sebalik "busana muslimah"

Salam sejahtera.

Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah. Satu lafaz syukur untuk diungkap. Tanda terima kasih kita kepadaNya. Terima kasih kerana memilih kita sebagai salah seorang daripada sebagai hamba2Nya yg diberi "guide line " untuk kita meneruskan tugas kita di atas muka bumi ini . Terima kasih kerana masih lagi memberikan kita peluang untuk hidup dengan keizzahan Islam.


Kalau dahulunya Islam itu amat2 dihormati, amat2 disegani dan amat2 diteladani, namun sekarang ini, bukan hanya dihormati, malah jauh sekali untuk disegani, lebih2 lagi diteladani. Islam dahulunya disegani kerana tegasnya Ia dalam menegakkan syariah hidup makhluk yg bernama manusia. Merealisasikan perlembagaan Al Quran dalam ketamadunan umat manusia. Memang itu yg seharusnya berlaku!!
Namun sejak dua menjak ini, Islam makin hebat menjadi bahan2 penghinaan. Tidak cukup dengan org kuffar yg menghinanya, ditambah lagi dengan org Islam sendiri. Jikalau kedengaran desas desus yg menghina Islam di pihak kuffar sana, sudah tidak tenang hati kita memikirkannya. Apatah lagi, jika org Islam itu sendiri yg menghina agamanya. Makinlah parah hati kita ditoreh.


Baru2 ini, heboh di dada2 akhbar Malaysia dengan satu "festival menghina Islam". Tema yg diguna amat2lah menyenangkan hati "ISLAMIC FASHION FESTIVAL", IFF. Namun temanya itu tidak dapat menutup "keburukan" yg ada di dalamnya. Bahkan tema itulah yg menjadi bahan penghinaan. Apa tidaknya, temanya Festival Fesyen Islam, namun apa yg menyedihkan, langsung tidak menutup aurat. Bahkan lagi, untuk menunjukkan bahawa "islamicnya fesyen" itu, maka ditulislah perkataan MUHAMMAD (secara terbalik ). Apa yg paling menyedihkan di sini adalah, penaung untuk program itu adalah manusia yg bergelar muslim sendiri. MasyaAllah. Usahlah menutup kekafiran itu dengan Islam. Ia takkan sekali2 akan kelihatan baik walupun diberi nama yg baik. Daging babi itu, walaupun dihias dengan pelbagai jenis hiasanpun, walaupun disajikan dengan resipi yg paling istimewa, walaupun dimasak oleh ulamak sekalipun, walaupun dimasukkan segala rempah2 yg halal dan perencah2 sekalipun, ia tetap HARAM, bukankah begitu??Jika fesyen kuffar yg menjadi pilihan, usahlah dibalut dengan nama Islam itu. Makin parah jadinya. Jika benar2 ingin mengenakannya, maka terserahlah. Akan tetapi, jangan libatkan Islam dalam kemungkaran itu. Islam itu teramat2lah terlalu suci untuk dicemari. Hanya kamu yg kotor, hanya kamu yg "najis". Jangan cemari ISLAM itu. Islam itu bukan hakmu, akan tetapi HAK mutlak Allah. Jika sebelum ini, kita mendengar bahawa ada gologan kafir yg menghina Islam. Itu kerana mereka memang bencikan Islam. Tapi jika mendengar ada segelintir umat Islam yg menghina agama mereka sendiri, maka apakah logiknya mereka berbuat begitu. Nabi pernah bersabda, " sesiapa yg menyerupai ( baik dari segi tingkah laku, pemakaian, pemakanan,...) maka mereka itu termasuk dalam golongan itu ( yg diserupai atau ditiru ). JIka mereka juga menghina Islam sepertimana org musyrikin menghina Islam, maka telah nyata siapakah mereka. Masing2 tepuk dada, tanyalah iman.


Inilah fesyen yg diperagakan di dalam "Islamic fashion festival" "




Jelas tampak di belakang barisan itu, "ISLAMIC FASHION FESTIVAL"




Tulisan MUHAMMAD di bahagian dada dan bahagian paha.





Amat pilu melihat senario Islam pada ketika ini. Dipermainkan seperti boneka. Hanya bergerak mengikut hati yg malap. Ajaran Islam sudah jauh dilemparkan. Arghhh!!! Gerakan untuk meliberalkan Islam diperhebatkan. Syariat demi syariat dimansuhkan. Tiada langsung kekhuatiran di dalam dada mereka. Mereka yg bergelar Islam sendiri. Ketikamana mereka mendirikan solat, menunaikan ibadah puasa, mengerjakan haji, ketika itu juga mereka menghina agama mereka, mencerca nabi mereka. Apakah sebenarnya mereka ini??? Dalam keadaan mereka 'menurut' , mereka juga 'melawan'.
Sungguh menyedihkan umat Islam ketika ini. Seperti sudah hilang pegangan hidup. Begitu mudah dipengaruh. Amat mirip dengan dedaunan yg dibawa angin. Tiada arah. Sekali angin meniup ke timur, maka arahnya ke timur, sekali angin ke barat, maka ke barat ditukar pula. Sekali Kuffar menyuruh begitu, maka begitulah yg dilakukan. Sedarlah wahai umat membawa imej yg mulia. Celiklah mata2 kalian. Segeralah kembali ke garisan yg telah digaris. Jangan sampai melanggar batasan. Segeralah sedar akan diri.


"Islam itu terlalu indah dan mulia untuk dikotori dengan najis2 kekufuran..."

wallahu a'lam.

No comments:

Post a Comment