September 22, 2010

kemegahan yg tertimbus...

Assalamualaikum.
Syukur ke hadrat Allah kerana masih lagi mengizinkan jari jemari ini untuk terus menyusun patah2 kalam yg terpercik dari lautan khazanahNYA yg Agung. Maha suci Allah.

Suatu ketika dahulu,di suatu abad,empayar Islam telah dapat ditegakkan.Suasana dunia pada ketika itu terang benderang disuluhi sinaran peradaban Islam. Pada saat itu, seakan dunia ini dipayungi dengan rahmat Islam yg mendamaikan umat manusia di bawahnya. Islam pada waktu itu ibarat seekor singa yg gah dengan keberanian dan kebengisannya sehingga digelar Raja rimba. Tiada siapa yg berani menyedarkan raja rimba itu daripada tidurnya. Awas bagi sesiapa yg mengganggu!! Ketajaman bilah taringnya telah tersedia untuk merobek sesiapa sahaja. Cuma menunggu kedatangan. Nah!! Sebegitu rupanya sekali gahnya Islam pada abad itu.


Permandangan Masjid Kalan di Bukhara, Urbekiztan



Menara2 masjid dibangunkan dengan begitu rancak. Binaan demi binaan tersergam gah dipersada kota yg sarat dengan umat manusia. Kemajuan demi kemajuan digapai dalam kebanggaan ahli kota. Armada2 yg gah berlayar di dada lautan memberitahu sekalian pelayar bahawa itu adalah wilayah takluk Islam. Laungan takbir di segenap penjuru sahaja sudah cukup menghambat kemaraan perajurit3 musuh yg mampir. Sistem pertahanan yg begitu mantap. Begitu bengis. Pantang dicabar. Pantang mendengar tangisan ketakutan daripada penduduk kota. Amat pantang. Apabila ada sahaja bunyi rungutan anak2 kota yg kedengaran, lantas arahan diturunkan. Para perajurit bergegas membawa laungan Allahu Akbarr bersisipkan bilah pedang di sisi...hanya terbayang musuh rebag di depan mata ataupun shahid di medan. Amat garang tentera Islam pada tika itu. Tiada siapa yg berani untuk tampil melemparkan cabaran, kerana sudah yakin di dada mereka hanya maut yg bakal disambut kembali.


Pintu masuk utama Istana Khalifah An Naser Lidinillah yg dibina pada zaman pemerintahan Abbasiah


Dengan kemegahan yg dikibar, Islam terus melangkah merentasi benua, melayari samudera dunia. Detik demi detik, kurun demi kurun berlalu, Islam kian berada di kemuncak. Hampir segenap benua berada di bawah pemerintahan ISLAM. Hampir sepertiga lautan jatuh ke tangan armada2 laut tentera Islam. Semua itu hanya dibawah satu takhta yg agung. KHALIFAH. Hanya satu pengemudinya. Apabila satu tempikan semangat dilemparkan, maka sahutan gemuruh yg berbalas. Apabila satu percik air mata tangisan tertumpah ke tanah, maka laut darah yg menjadi taruhan sebagai ganti. Begitu hebat Umat Islam pada ketika itu. Allahu Akbar. Begitu teguh takhta Islam pada abad itu.


Pemandangan dari luar Kota Alhmbra, Granada yg dibina pada zaman pemerintahan Kerajaan Nasriah, Spanyol



Segala-galanya itu bermula pada abad yg ke 6. Seorang manusia agung telah dibangkitkan sebagai perutusan. Perutusan daripada kerajaan di langit. Pertusan sebagai pengantara kerajaan di langit dan kerajaan di bumi. Kemegahan itu terus berkibar, berkibar dan terus berkibar. Sehinggalah ke suatu detik masa. Masa itulah yg menjadi saksi runtuhnya kemegahan itu. Kemegahan yg telah dibina sekian lama. Kemegahan yg menyala di saat waktu dunia yang sedang berada dalam kegelapan kejahilan. Gelap sepertinya dalam lautaan. Lautan kejahilan. Terhalang daripada cahaya ilmu pengetahuan. Terkurung dalam dimensi sendiri yg dicipta. Cahaya Islamlah yg menyelamatkan mereka daripada terus lemas dalam arus kegelapan. Zaman itulah yg sering disebut2 dalam lembaran kitab2 sejarah. Zaman Kegelapan Eropah(Dark Age). Islam bangkit ketikamana saat dunia eropah pada ketika itu berada dalam kegelapan. Bangkit dan terus bangkit. Wilayah demi wilayah ditakluk. Hinggalah satu empayar agung tertegak. Tertegak megah sehinggalah ke suatu waktu. Abad yg ke 16. Empayar agung itu mulai longlai. Mulai surut megahnya. Mulai mengendur. HUH!!! Dan kelonglaiannya itu makin tampak kelihatan. Hari demi hari, tapaknya kian longgar. Terus longgar. Sehinggalah saatnya menyembah bumi. Lesap dari alam dunia. Terus lesap. Lesap pada awal abad yg ke 20.Segala-galanya berakhir. Berakhir di suatu daerah yg di beri nama Turki. Daerah itulah yg menyaksikan rebahnya empayar Islam yg dulunya gah yg teramat. Yg menyaksikan khalifah yg terakhir pada ketika itu, diusir. Satu detik yg amat pedih buat umat yg bernama Islam. Empayar itu terus tertimbus. Tertimbus dan terus menunggu saat ia akan dibangkitkan kelak. Tidak diketahui bilanya ia. Itulah saat yg mula menyedarkan umat Islam daripada terus hanyut dalam arus kemegahan. Lemah dalam kemegahan.Lemah itulah yg telah meranapkan tamadun Islam yg hebat itu. Lemah kerana adanya unsur2...

1. Perebutan kuasa
2. Derhaka kepada pemimpin
3. Khianat terhadap kaum sendiri.


Amat pilu apabila mengenangkan saat dimana terkuburnya empayar itu. Lenyapnya segala kemegahan yg terbina.Kemanakah lesapnya Kerajaan Umawi, Kerajaan Abbasi, Kerajaan Uthmani yg suatu ketika dahulu amat digeruni?Kemana hilangnya zaman3 itu? Dimanakah kemegahan2 itu?? Hanya terpahat di dinding2 sisa2 binaan yg telah usang. Hanya termaktub dalam lembaran2 sejarah. Hanya sekadar modal bualan. Hanya sekadar penanda bahawa Islam ppernah berkuasa. Itu sahaja. Kemegahan yg terpahat di bangunan2 dan sisa2 tamadun sekadar untuk menjadi tontonan umum. Yg sering kita saksikan sekarang ini. Sisa2 dan tinggalan2 bangunan yg menjadi bukti bahawa satu empayar Islam pernah menduduki takhta dunia suatu ketika dahulu, pernah memerintah dunia ini suatu ketika dahulu, pernah mengembangkan satu empayar yg begitu besar dan pernah melindungi keselamatan umatnya...... Amat sayu. Alangkah indah jika empayar itu masih lagi memerintah pada detik ini. Masih lagi berkuasa. Jikalaulah ia masih menaungi dunia ini memayungi umat Islam pada ketika ini. Jikalaulah dan jikalaulah.......hanya itu ungkapan yg mampu dilafazkan.

Kemana perginya tamadun itu?!!!

September 19, 2010

sebelum bergeloranya lautan

Assalamualaikum semua.

Surut jua kemeriahan Syawal yg kita raikan. Kalau hari ni, semua anak2 rantauan sudah pun memulakan semula sesi pembelajaran setelah bercuti untuk berhari raya. Maka sepilah kembali rumah2 yg dulunya sepi tanpa anak yg di rantauan. Mak ayah kembali kesepian di rumah menanti saat beraya yg akan datang moga menyusul kembali. Namun itulah pengajaran yg perlu kita pelajari. Ia memberitahu kita bahawa riang itu tidak selalu menemani, dan sepi itu tidak juga selalu membelenggu. Ada tika ianya cerah, dan ada tika ianya malap. Sudah lumrah. Lumrahlah yg mengajar kita, bahawa hidup ini xsperti air di dalam tempayan. Selalu tenang. Tidak bergelombang. Tenang. Akan tetapi hidup kita ni samalah macam laut biru yg sentiasa berdepan dengan badai yg mengecam. Tidak selalu tenang, bahkan ada ketika ianya seakan empangan yg pecah arusnya, dan ada ketika ia tenang seakan dibelai angin yg mendendangkan lagu damai. Tenang. Tapi disini, saya tidak ingin mmbicarakan soalnya ributnya laut itu, akan tetapi falsafah disebalik geloranya laut itu.=)




Apa falsafahnya ye??
Hmm. Seronok jugak berfalsafah ni ye. Hehe. Amat unik. Combination antara alam dengan kehidupan. Kembali kepada di sebalik tenangnya laut sebentar tadi. Secara jelas dan mudahnya, pabila kita melihat laut, hanya satu perkara jer yg timbul di benak kita. Kedamaian disebalik kebiruan. Amat tenang dan damai jika melihat kepada laut itu. Airnya yg bergelora kecil berhempas2 keatas satu sama lain. Seakan sedang bergurau senda. Akan tetapi, seperti yg saya katakan tadi, ia xseperti itu selamanya. Akan ada suatu saat, angin badai akan membelah ketenangan arus, bahkan jika manusia ada disitu, mungkin tenggelam dibawah keributan arus yg membaham. Samalah seperti manusia. Tidak tenang selamanya. Akan ada ujian yg melintang di hadapan yg sentiasa menunggu. Lanjutan dari itu, Rasululllah SAW bersabda :

"Rebutlah lima perkara sebelum datngnya lima perkara lagi....

1) Rebutlah masa hidupmu sebelum masa matimu
2) rebutlah masa lapangmu sebelum masa sempitmu menjelma
3) rebutlah masa kayamu sebelum datangnya masa fakirmu
4) rebutlah masa sihatmu sebelum datangnya saat sakitmu
5) rebutlah masa mudamu sebelum masa tuamu memanggil




Sudah jelas bahwa hidup kita ni tidak selalu berkilauan seperti berlian, akan tetapi akan ada malapnya. Cuma masa itu yg melakarkannya. Bagaimana dan kenapa adanya ia bukan itu yg harus dipersoal. Sebaliknya, bagaimana untuk menghadapi itu adalah seharunya difikir. Ibarat kita ini sedang memasuki rancangan "Explorace" la katakan bahkan lebih dari itu. Segala halangan dan cabaran yg dihadapi, hanyalah rekaan manusia semata. Kita ini hanya peserta yg wajib menuruti segala peraturan dan halangan yg disediakan. Akan tetapi, hidup ini adalah aturan Penciptanya. YG mem"programme"kan segala aturcara kehidupan. Kalau sudah mengetahui bahwa hidup kita ini xselalu "mantain", maka langkah yg sepatutnya perlulah telah dicaturkan lebih awal. Agar tidak terjelopok ke tanah pabila berdepan dengannya kelak. Jadi, apa percaturan yg perlu dicaturkan??
Tepuk kepala tanyalah otak. Sesungguhnya otak itu dicipta dengan teknologi yg teramat tinggi, tidak setaraf dengan super- computer yg wujud sekarang ini. Malah lebih jauh maju daripada itu. Teramat maju. Jangan siakan teknologi yg telah Allah "programme"kan ke dalam otak kita.=)

Sesungguhnya telah wujud sekian lama penciptaan manusia lagi, suatu "software" yg telah di "install" kan dalam otak kita. Fitrah Insaniah.exe . Apa yg perlu dilakukan oleh "host" kepada otak itu adalah terus meng"update" software itu kepada versi "TAQWA INSIDE" dengan cip IMAN. Itulah cip yg teragung dan paling effective dalam mem"proses' data kehidupan suatu ciptaan yg bergelar manusia. Dengan cip itulah yg mengatur segala urusan "data Computing" samada memilih virus ataupun antivirus. Jika calculation yg dibuat oleh cip itu salah, maka viruslah yg menjadi option kpada HOST tersebut. Maka amatlah penting untuk setiap HOST itu meng"update"kan software itu daripada versi FITRAH INSANIAH kepada versi TAQWA INSIDE yg hanya dapat diperolehi hanya dengan memasang cip IMAN.



..TABARAKALLAHU AHSANUL KHAAALIQIIN..

September 17, 2010

...kepulangan....

Assalamualaikum



Alhmadulillah setinggi2 syukur kita ucapkan kepada Allah iaitu Khalik kita. Sesungguhnya lafaz syukur itu bukanlah semata dengan lidah, akan tetapi seharusnya dengan seluruh anggota yg diciptakan olehNya. Tidak kiralah samada tangan, mata, telinga, kaki, hidung dan sebagainya. Masing3 ada cara tersendiri untuk kita tuturkan sebagai tanda syukur kita kepada Allah. Yg menciptakan segalanya. Dengan mata itu, kita melihat kepada kebesaran2Nya didunia ini, dengan tangan, kita menghukurkan segala kebaikan dan begitulah seterusnya. Kerana kelak mereka itu semua akan berhadapan dengan mahkamah Akhirat. Dan merekalah yg akan menjadi saksi kepada segala perbuatan yg telah kita lakukan dimuka bumi ketikamana kita diberi peluang untuk hidup untuk seketika sewaktu dahulu.



Tidak ada apa yg ingin saya ketengahkan dalam post pada kali ini sebenarnya, melainkan sekadar perkongsian hari lebaran semata.=)
Masih tidak terlalu lambat rasanya sekiranya saya mengucapkan ucapan hari Kemenangan kita, Eidil fitry kepada seluruh umat Islam yg telah berjaya menghabiskan "training" didalam bulan yg mulia Ramadhan yg lalu. Selamat hari kemenangan kepada semua. Setibanya hari raya, telinga dan mulut kita tidak dapat dipisahkan dari laungan takbir raya yg amat2 mendayu2 di ruangan angkasa. Allahu akbar3...La Ilaha Illallah huallahu akbar...(sehinggalah seterusnya)... Mungkin kita sedia mengetahui, ucapan inilah yg dilaungkan oleh Rasulullah ketikamana peristiwa pembukaan Kota Makkah daripada golongan musyrikin kuffar. Ucapan kebesaran inilah yg dilaungkan setelah Kota Makkah dapat ditawan oleh kaum muslimin ada ketika itu. Amat besar sekali pengertian laungan yg sering kita laungkan disaat tibanya musim perayaan eidil Fitry ini. Suatu laungan kemenangan. Allahu akbar.



Namun, perlu diingat sahabat2 sekalian, laungan itu tidak bermakna kita telah berjaya mendapat kejayaan yg sebenarnya. Tidak sama sekali. Tidak bererti kita telah menjadi seorang hamba Allah yg telah berjaya melaksanakan segala perintahNya. Tidak!! Tidak bererti pabila kita selesai menamatkan perintah supaya berpuasa dan sebagainya pada bulan Ramadhan, kita telahpun bebas untuk melakukan segalanya. Tidak bermakna, jika di bulan Ramdhan dahulu, kita disuruh untuk memperbanyakkan ibadat, akan tetapi di luar bulan ramadhan, kita bebas untuk melakukan segala maksiat. Tidak sama sekali. Moga kita diberi perlindungan olehNya daripada semua itu. Nauzubillah.




Pabila tibanya saat hari lebaran, anak2 perantauan mulalah kembali menjejak ke tempat tnah kelahiran mereka. Begitulah rutin setiap tahun. Ahli keluarga masing3 gembira kerana dapat bertemu dan berkumpul untuk sama2 merayakan hari yg penuh dengan seribu makna itu. Masing2 pulang ke pangkuan keluarga. Semuanya gembira. Gembira kerana setelah lama tidak bersua muka. Gembira menikmati pertemuan setelah menghadapi perpisahan yg sementara. Dan setelah berakhirnya raya, maka mulalah anak2 rantauan ini kembali ke rantauan masing3. Maka berlakulah perpisahan sementara buat kali yg berikutnya. Itulah fitrah. Setiap yg datang akan pergi. Perlu kita sedari, pabila kita dijemput pulang oleh Allah suatu tika kelak, untuk berkumpul disuatu tempat yg diberi nama Mahsyar, sudah tiada lagi untuk pulang kedunia seperti pulangnya kita ke kampung. Jika kita pulang ke kampung, sudah semestinya adalah ole3 yg kita sediakan untuk warga yg di kampung. Seperti itu juga ke Mahsyar nanti. Perlu ada ole2 ataupun bekalan untuk kita bawa bersama. Tambah2 lagi, kepulangan yg kekal. Kepulangan setelah penat bekerja didunia. Maka barangsiapa yg telah bertungkus lumus dalam mengumpulkan harta( pahala) , maka akan bersenang2lah mereka setelah kembalinya mereka ke kampung ( mahsyar ). Akan tetapi barangsiapa yg malas dan berfoya2 semasa dalam tempoh pencarian harta ( pahala ), maka sia2lah masa mereka dan amat2lah rugi peluang yg telah diberikan kepada mereka ketika saatnya mereka kembali ke kampung mereka kelak yakni mAhsyar. Maka, marilah sama2 kita bekerja2 sesungguh2nya didunia ini, sebelum saat kepulangan kita menjemput kelak. Siapa2 yg rajin dalam mengumpulkan harta, maka beruntunglah mereka. Akan tetapi, siapa2 yg sebalinya, rugilah mereka. Kerana sesungguhnya kepulangan kita itu tidak ada patah balik untuk kali kedua. Sesungguhnya kepulangan itu adalah suatu yg teramat pasti ketibaannya.



Sempena dengan hari raya ni, marilah sama2 kita teruskan keazaman kita selaku seorg hamba dalam mmperbaiki mutu amalan yg dilakukan. Jangan sesekali terundur ke belakang, akan tetapi teruslah sentiasa maju ke depan. Life must be "straight", and not to "U-turn". Kalau dalam bahasa melayunya, kehidupan itu perlu sentiasa ke depan, dan jgn sesekali berpatah balik ke belakang..dengan prinsip ini jugalah, Islam menyuruh kita sentiasa memperbaiki diri kita seharian ke arah yg lebih baik dan bukan ke arah yg lebih teruk. Nauzubillah min zaalik. Jika ketika di bulan Ramadhan dahulu kita sering membaca Al quran, kenapa tidak selepasnya Ramadhan? Jika di masa bulan Ramadhan dahulu kita sering berqiam, kenapa tidak selepasnya Ramadhan? Tepuk dada, tanyalah iman kita...Adakah kita ini termasuk dalam golongan yg "U-turn" @ golongan yg "straight"...?Renungkanlah wahai diri. Diri oh diri..

September 07, 2010

Ramadhan Oh Ramadhan..

Assalamualaikum. Setinggi syukur adalah lafaaz yg paling mulia dituturkan oleh mulut kita ini. Alhamdulillah. Alhamdulilah kerna Allah masih lagi memanjanglkan umur kita sehingga hari ini. Sedar tidak sedar, kita sudah berada di ambang Syawal sekarang ini. Bulan Sywal bakal menjelmakan diri sebentar sahaja lagi di ruang legar angakasa bumi. Namun, hakikatnya kita sedang menjalani detik3 perpisahan kita dengan Penghulu segala bulan yg mulia, Ramadhan Al Mubaarak. Subhaanallah. Masih terasa hangatnya kedatangan Ramadhan, seolah2 baru sahaja bersua. Namun, itu semua keasyikan kita dengan dunia. Masa harus berlalu pergi, Tiada perhentian sehinggalah perintah dari Langit diturunkan.





Pada tanggal 1 Ramadhan 1431 H, telah termaktub bahawa Ramadhan mulai bertandang melewati masa dunia. Masyarakat manusia pada ketika itu, masing2 bergembira dan saling berucapan alu-aluan Ramadhan yg mulia. Pada tarikh itu, maka mulalah perintah ke atas manusia agar menahan nafsu dari makan pada waktu siangnya, meninggalkan segala perkara2 yg membatalkan puasa memperbanyakkan amalan sunat termasuklah amalan solah sunat tarawih itu sendiri. Maka perintah itu dipatuhi tanda taat kepada Pemerintah alam, Allah Jalla wa 'ala. Semua manusia yg menyerah diri kepadaNYA memtuhi perintah itu. Maka bermulalah pelaksanaan perinytah itu dikalangan umat muslim.


Detik2 terus bergantian. Anak bulan Ramadhan kian mengembangkan diri. Seoalah2 menjalani sebuah tranformasi. Itulah sebenarnya bukti bahawa makhluk yg bernama masa itu sedang bertransformasi. Dari detik ke detik yg lain. Dari kecil menjadi besar. Itulah bukti masa kian berusia. Dan Ramadhan juga mengalami transformasi usia jua. Jika dahulu usianya sehari, tetapi kini umurnya telah pun mencapai kepada pengakhiran. PERPISAHAN. Sesungguhnya masa itu amat2lah licik memperdayakan kita,manusia yg leka. Seakan RAmadhan yg melewati massa kita, berlalu pergi tanpa sempat kita menrangkulnya walaupun sebentar jua. Sesungguhnya peluang yg telah diberikan kita pada kali ini, hampir tamat ke penghujung pertemuan. Sungguh sedih hati ini pabila mengenangkan bahawa kita akan berpisah dengan bulan yg amat mulia ini, yg penuh dengan Rahmat dari Penciptanya. Kita bakal menyudahkan perintah kita tidak lama sahaja lagi. Tidak lama. Sungguhpun kita dijanjikan bahawa bulan itu akan menziarahi kita kelak di masa yg mendatang, namun ditidak dijanjikan bahawa umur kita ini akan berjumpa dengan Ramadhan untuk kali yg seterusnya.

Kenapa sekejap jua dikau menziarahi kami wahai Ramadhan??

Kenapa tidak lama kita bersua??

Kenapa kita tidak selalu bersama??

Ungakapan demikian selalu melewati kotak akal ini. Akan tetapi, sebelum soal itu diungkapkan, adakah hati ini telah ditanya dahulu.

Kenapa tidak diri ini menikmati masa di saat bersama dengannya (Ramadhan)??


Jangan mudah kita menanyakan orang lain, sebaliknya diri kitalah yg seharusnya ditanyakan terlebih dahulu dari yg lain. Jangan mudah kita menyalahkan orang lain jika diri kita yg selalu melakukan kesalahan. Jangan disalahkan kenapa Ramadhan itu yg cepat meninggalkan kita, akan tetapi salahkanlah diri sendiri kenapa tidak memanfaatkan Ramadhan itu tika ia berada di sisi. Sedarlah wahai diri. Dikau diziarah bukan menziarah. Dikau dilewati, bukan melewati. Dikau diberi bukan memberi. Dikau ditumpangkan bukan yg memilik. Dan Dikau itu dimilik dan bukannya memilik. Ramadhan itu menziarahimu bukan dirimu yg menziarahinya. Sudah peraturan alam, yg menziarah itu pasti kelak akan bertandang pergi jua. Yang dipinjam akan dikembalikan jua. Yg diberi akan diambil balik. Itulah hakikat yg telah termaktub bagi makhluk yg bernama manusia.





Pada tanggal 30 Ramadhan 1431 H, lambaian pergi Ramadhan melewati umat manusia. Satu tarikh yg menyaksikan perpisahan manusia dengan satu bulan yg mulia, Ramadhan. Maka mulalah manusia itu berkejar2 ke arah Syawal. Bulan Syawal. Memang bulan Syawal itu dijadikan untuk bergembira. Menyambut kegembiraan setelah tamat menjalani perintah dari Pemerintah Alam, Allah jalla wa 'ala. Akan tetapi, kegembiraan itu tidaklah sebesar seperti Rahmat yg ditiwarkan pada bulan Ramadhan. Allahu akbar. Sebelum kita berpisah secara rasmi yg disempadani oleh Syawal kelak, marilah kita merangkul sesungguhnya ramadhan pada kali ini. Rindulah ia. Tangislah untuk pemergianya. Tidak pasti kita akan menjumpainya pada masa yg mendatang. Amat tidak pasti. Mohon kita dipertemukannya sekali lagi dengannya hendaknya, YA ROBB. Wallahu a'lam.